Minggu, 14 Desember 2014

Write for Life

Waaaa....

udah lama banget rasanya nggak nulis blog. Hahahahahahahaha.
Kangen pol!

Sebenernya udah berkali-kali buka blogspot sebelum ini. Tapi setiap muncul layar untuk nulis, pasti langsung blank mau nulis apaan. Soalnya akhir-akhir ini gue sibuk banget. Bohong tuh

Kemarin ikutan KPP (Kumpul Penulis Pembaca) Gagas & Bukune. Sayangnya, menurut gue nggak seheboh tahun kemarin. Mungkin karena penulis yang jadi pembicaranya nggak sebeken yang tahun kemarin. Banyak penulis baru yang jadi pembicara, jadi rasanya agak kurang nampol gimana gitu deh. Mana kak Moemoe nggak dateng....jadi kurang seru #lah

Kak Prisca dateng sih, dan sempet tergugah melihat doi yang berbadan kecil tapi jago main gitar. Wiiiii~

Oh iya, buku-bukunya juga nggak diskon. Jadi gue nggak beli apa-apa deh. Hahahahaha. Ini sebenernya setengah bersyukur karena nggak perlu keluar duit lebih lagi. Soalnya beneran lagi kere gara-gara IBF. Tapi tempat favorit gue tetep toko buku, kok. Meski rasanya tiap masuk toko buku berasa jadi masokis. Menyiksa diri sendiri. Udah tau nggak bisa beli, tapi tetep liat-liat buku apa yang mau dibeli. Ujung-ujungnya selalu keluar toko buku dengan muka muram dan hati yang hancur karena nggak bisa beli buku yang udah diliat-liat, dipegang-pegang, diraba-raba, dicium-cium, dan dibaca sebagian.

Terus hari ini, gue baru aja ikut acaranya Bunda Asma Nadia sebelum peluncuran film "Assalamualaikum Beijing" di bioskop. Acaranya bagus banget dan gue bisa nambah ilmu banyak dari situ.

Bunda Asma dan kakaknya, Bunda Helvy, banyak ngasih tips menulis. Terutama sih untuk nulis yang settingnya di luar negeri. Dan tips paling penting yang gue dapet hari ini adalah, menemukan motivasi menulis yang sebenarnya. Kalau nulisnya masih kadang jalan-kadang mandek, itu berarti belum nemu motivasi yang pas. Benar-benar JLEB sekali sodara-sodara.

Tips lain dalam menulis adalah memberi makna pada tulisan. Nah, ini nih yang masih lemah dari tulisan-tulisan gue. Hahahaha. Diam-diam mengakui kalo cerita-cerita gue sangat tidak bermakna. Kedepannya harus bisa memberikan cerita yang menginspirasi kayak kedua Bunda yang udah sukses itu :D

Pesan terakhir adalaaaahhh....

DISURUH NONTON ASSALAMUALAIKUM BEIJING DI 3 HARI PERTAMA!

Katanya, bioskop Indonesia itu kurang mendukung perfilman Indonesia. Jadi, kalau selama seminggu penontonnya nggak wow, pasti langsung ditarik. Sedih banget.

Makanya, semuanya harus nonton untuk mendukung film-film nasional yang emang bagus kayak gini. Biar makin banyak lagi ada film macam ini. Nggak cuma film hantu-hantuan bermodal paha dan dada. Hahahahaha.

Udah ah. Gue mau nyari motivasi nulis yang beneran, biar nggak semangat di awal, loyo di pertengahan cerita. Nyari di google ada nggak, ya?

Senin, 17 November 2014

Leo & Alfa - Chapter 4 Empat Akar Dua


Leo & Alfa - Chapter 3 Sushi Palembang


Leo & Alfa - Chapter 2 Teh Gelas Botol Kotak


Leo & Alfa - Si Gila Bola dan Si Jenius (Perkenalan)

LEO
Halo teman-teman, namaku Leo. Kelas 3 di SD MARS. Hobiku main bola, dan kalo udah gede nanti aku mau jadi kayak Ronaldo (bukan jadi botak lho maksudnya, jangan ikut-ikutan Alfa, deh...). Udah. Apalagi? Harus ngasih tau nih kenapa aku temenan sama Alfa si kutu buku yang suka ngaku-ngaku jenius itu? Duh....

Intinya sih orangtua aku sama Alfa temen baik. Saking baiknya, kami berdua bisa lahir di tanggal, bulan, dan tahun yang sama. Jangan tanya aku. Aku juga nggak tau kenapa bisa begitu. Mungkin kami berdua bayi tabung.

....Bayi tabung apaan, sih?

Nah, untungnya kami berdua terlahir sebagai laki-laki sejati. Soalnya tadinya kalau kami cowok-cewek, orangtua kami mau ngejodohin kami. Ih....nggak banget deh. Kayak sinetron. Ibuku dan Ibunya Alfa memang doyan nonton sinetron bareng pembantu kami di rumah. Jadi kalau udah jamnya GGS, nggak ada yang masak. Aku terpaksa makan mie instan kering dicampur bumbu MSG kalo lagi kelaparan pas jamnya GGS tayang. Ada yang nggak tau GGS? Ih....nggak gahol....

 

ALFA
Oke, sekarang giliranku, ya?
Boleh mulai dari teori big bang tentang bagaimana bumi terbentuk dan bagaimana awal mula manusia?

Nggak?

Oke.....

Boleh aku nyelesein bukunya Einstein ini dulu?

Nggak?

Ya ampun....oke....

Tadi Leo bilang aku kutu buku, ya? Aku nggak kutu buku. Aku nggak suka menggerayangi buku dan tinggal dalam buku. Badanku juga nggak berwarna hitam kayak kutu. Aku ini masih sejenis manusia, turunan jauh dari Phitecantropus Erectus, dan aku adalah sedikit spesies yang bisa dikatakan jenius.

Hobiku baca buku dan nonton national geographic channel. Tapi kalau mama lagi nunggak tagihan TV kabel, aku ikutan nonton GGS. Lumayan, bisa menganalisa kenapa manusia serigala identik dengan laki-laki. Padahal kan serigala bukan makhluk yang pilih kasih terhadap gender. Bahkan betinanya jauh lebih galak dari yang jantan. Lalu kenapa nggak ada film Cantik- Cantik Serigala?

Kenapa Jadi ngelantur ke situ?

Impian terbesarku adalah menjadi peneliti. Aku ingin meneliti segala macam hal, termasuk kenapa permainan sepak bola digilai banyak orang, padahal mereka hanya memperebutkan satu bola dan berlari-lari tidak jelas di lapangan. Tapi hal pertama yang ingin kuteliti adalah, kenapa SD tempat aku belajar dinamai MARS, padahal kami semua masih ada di Bumi. Hal ini selalu memberikan pertanyaan besar di otakku setiap aku berangkat sekolah.


Oke, udah yak perkenalannya. Panjang bener....
Waktu itu gue udah sempet posting chapter 1 Leo&Alfa di blog, tapi ada beberapa yang gue edit setelah gue mulai rajin posting di Wattpad. Nah, berhubung ada yang mau baca dan nggak punya ID Wattpad, jadilah gue posting di blog juga. Semoga abis baca blog, jadi ikutan bikin Wattpad dan ngikutin cerita-cerita gue yang lebih update di sana :p *ngarep*


>> Lanjut aja baca di sini :))
Chapter 1 Bola Magnet
Chapter 2 Teh Gelas Botol Kotak
Chapter 3 Sushi Palembang
Chapter 4 Empat Akar Dua



Sabtu, 01 November 2014

Sedih Ditinggal Om-Om Nihonjin....

Gue baru tau lo ada yang setia nungguin tulisan gue di blog :) Makasih lo udah mau nyempetin baca tulisan-tulisan aneh gue di blog ini. Ya biarpun yang menantikan cuma 1-2 orang, pembaca kan tetap pembaca, hahahaha :D

Ngomong-ngomong, gue mau membuka postingan blog ini dengan....
Gue sedih.....

Macam orang yang udah pacaran lama terus ditinggalin, macam orang yang udah dijanjiin mau dilamar terus nggak jadi, macam deretan gigi rapi yang udah dirawat baik-baik taunya ada satu yang harus dicabut, macam udah ngantri beli kebab terus pas nyampe giliran gue taunya kebabnya abis--adanya hotdog. GUE GAMAU HOTDOG!

Jadi, akhir Oktober ini adalah akhir gue ngajar dua orang Jepang yang selama ini selalu gue jadiin bulan-bulanan di FB. Gue tau sih Terushima-san bakal dinas ke Surabaya awal November. Tapi rasanya waktu dia bilang kemarin itu pertemuan terakhir, gue beneran sedih..... Soalnya, ntar gue nggak ada bahan buat nulis di FB lagi dong?

Pantesan kemarin dia belajarnya jor-joran meski sambil batuk-batuk. Jadi, meski udah jam 10 malem, akhirnya gue temenin belajar lebih banyak lagi. Sayangnya, meski dia belajarnya cepet dan menurut gue dia udah lumayan bisa ngomong padahal baru belajar tiga bulan, Terushima-san sama sekali nggak pede. Apalagi waktu dapet email dari rekan kerjanya pake bahasa Indonesia. Dia sama sekali nggak ngerti. Gue emang bantu terjemahin akhirnya, tapi sebenernya Terushima-san bisa ngartiin itu sendiri, kalau aja bahasa Indonesia yang dipake dalam email itu bener-bener bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Ini nih yang bikin gue kesel. Ini email formal lho. Tapi tata bahasanya kacau dan banyak kata-kata yang disingkat. Jadinya gue bukan cuma harus nerjemahin artinya, tapi juga benerin polanya supaya Terushima-san nggak belajar bahasa Indonesia yang salah. Plis deh, orang Indonesia kok nggak bisa bahasa Indonesia. Malu kali!

Saking nggak pedenya, Terushima-san minta gue ikut ke Surabaya meskipun dia tau gue nggak bisa. Hahahaha. Abis itu gue bilang, dia murid pembelajar bahasa Indonesia pertama gue dan gue belajar banyak dari ngajarin dia. Gue belajar banyak banget pola-pola bahasa Indonesia yang sebelumnya nggak gue sadari. Gue juga belajar beda kebiasaan berbahasa orang Jepang dan Indonesia. Bahasa Jepang gue juga jadi lebih lancar dan banyak nambah kosakata baru selama ngajar.

Terus Terushima-san bilang makasih karena gue bener-bener nyari dan jelasin bahasa Indonesia dengan detil sampe dia bener-bener ngerti. Dan gue balik bilang terima kasih juga.

"Sedih, soalnya abis ini nggak ada orang Jepang yang saya ajarin bahasa Indonesia lagi. Padahal saya suka ngajarin bahasa Indonesia. Banyak hal yang sebelumnya nggak saya sadari karena terlalu terbiasa. Waktu ngajar, otomatis saya belajar lagi gimana menyampaikan pelajaran bahasa Indonesia supaya mudah dimengerti," kata gue.

Asli, muka gue sedih beneran lho.

Lalu kata Terushima-san, "Kalau begitu nanti saya kenalkan sama teman saya yang orang Jepang juga, ya. Nanti saya bilang, ada anak baik yang bisa ngajarin bahasa Indonesia."


Katanya sih, Terushima-san bakal balik lagi ke Jakarta awal tahun depan. Tapi abis itu dia bilang pake bahasa Indonesia yang udah lumayan bagus "Nanti kalau saya kembali ke Jakarta, saya sudah pintar bahasa Indonesia :)"

Yaah, terus gue ngajar apa dong kalo dia udah pinter?

Serba salah nih.

Tadi di atas gue nulis kalo mulai bulan depan gue nggak ngajar orang Jepang lagi. Yep, ternyata Ide-san juga ditugasin ke luar kota. Dia harus kerja di Sumatra.

Kalo yang ini beritanya dadakan. Bahkan gue cuma di-sms kalo Ide-san cuma ada di Jakarta sampe Oktober sama asistennya. Dan itu setelah gue ngajar dia Senin lalu. Jadi, gue nggak sempet bilang selamat jalan.

Yah, walopun dia nyebelin tingkat kecamatan, nggak suka sama Jakata (gue juga nggak, sih), sering bilang kalo makanan Indonesia nggak enak, bilang kalo sate ayam di sini nggak layak makan, bilang kalo indomie itu makanan sampah, tapi ternyata gue sedih juga harus berhenti ngajarin dia. Karena di luar kebingungannya akan semua hal di Indonesia yang menurutnya super aneh, dia itu lucu dan orang paling nggak mainstream yang pernah gue temuin.

Tapi kalo disuruh ngajar dia lagi nantinya, kayaknya bakal gue tolak juga sih :p
Soalnya nanti gue yang dibilang nggak kompeten karena dianya nggak bisa-bisa. Padahal mah gimana mau bisa kalau dianya sendiri aja nggak mau bisa.

Gue tiba-tiba jadi inget waktu dia protes soal aturan fiskal di Indonesia. Katanya bayar pajak waktu mau keluar negeri itu nggak wajar. Beda sama kalau mau masuk ke suatu negara. Waktu mau ke Singapura dari Jakarta, dia katanya dimintain duit fiskal itu. Tapi berhubung dia nggak ngerti bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, jadi dia bengong di counter itu selama 10 menitan, cukup untuk bikin semua petugas menyerah ngasitau kalo dia harus bayar dan akhirnya ngasi dia lewat.

Lalu dia malah bilang begini, "Itu pasti aturan yang diada-adain, soalnya mereka butuh duit buat makan. Lagian kalaupun ditangkap, apa faedahnya? Kan saya mau ke luar negeri? Mau dipenjara di mana?"

Lah.....sarap ini orang.
Sengaja banget dah. Pake su'udzon segala lagi. Orang aturannya emang udah tertulis gitu kok bilang diada-adain....

Tapi kadang pemikiran-pemikiran dia yang aneh itulah yang selalu bikin gue ketawa. Sampe-sampe mas-mas Sushi Tei yang jaga di situ bilang, "ketawa mulu mbak. Kenapa, sih?"

Yah, begitulah. Intinya, gue masih sedih nih.....

Kamis, 16 Oktober 2014

Hari Penuh Darah dan Air Mata

Gue baru aja ditabrak motor....

Wuiih....awal postingannya serem banget. Tapi isinya nggak seserem itu kok, karena gue masih di sini, di depan lepi, ngetik semua kejadian tadi siang. Bukannya di klinik atau di Rumah Sakit ngurusin badan yang berdarah-darah.

Intinya, ini hari terhardcore buat gue.

Pulang ngajar, sebenernya gue mau ngajar ke tempat murid yang satu lagi. Tapi berhubung cuaca sedang tidak baik dan tampaknya akan hujan deras, gue memutuskan untuk pulang saja. Tapi sayangnya, di tengah jalan justru hujan deras. Tadinya, karna gue mikir paling ujannya cuma satu blok kayak biasa, depannya cerah dan kering, jadi langsung gue terobos. Eh taunya makin deres....

Ya karena udah terlanjur basah, gue makin males pake jas ujan dong. Yaudah deh, akhirnya gue pulang naik motor basah-basahan. Seperti yang kita semua tau, Jakarta itu kalo diguyur ujan sedikiit aja, pasti langsung macet. Lalu gue pun kejebak macet tak berkesudahan (bahasa novel jaman kapan).

Di tengah jalan kemacetan, gue yang selalu berhati-hati naik motor ini pun akhirnya harus menghadapi kenyataan tidak menyenangkan. Bapak-bapak naik motor dan bawa dua gentong plastik gede di belakang motornya (kanan-kiri), dengan tidak tau diri nyalip ke depan dengan buru-buru. Sebenernya ini sama sekali nggak masalah kalau aja si bapak nggak bawa gentong....

Sayangnya kayaknya dia lupa di belakangnya ada gentong gede. Otomatis itu gentong nyenggol motor gue. Dan tanpa bisa melakukan apa-apa, motor gue oleng ke samping. Harusnya sih bisa aja gue menghindar ke kiri meskipun udah oleng. Kalau saja jalanan nggak macet dan penuh motor....

Jadii....singkat cerita, badan gue pun terlepas dari motor dan jatoh di aspal. Abis jatoh, mikir gue jadi lambat. Orang-orang udah pada mulai berhentiin motornya dan berkerumun di sekeliling gue. Karna gue nggak bergerak, mungkin dikiranya gue udah mati makanya pada heboh. Padahal gue lagi mikir. "Badan gue ada yang sakit nggak ya?" terus gue gerak-gerakin jari, kaki, dan lain-lain pelan-pelan. "Kayaknya nggak ada yang sakit. Oke, berarti gue nggak apa-apa. Tunggu.... apa bener gue nggak apa-apa? Jangan-jangan.....Ah, tapi otak gue masih bisa mikir dengan baik kok, berarti gue nggak apa-apa...."

Gue pun masih terlihat seperti orang pingsan karena nggak bergerak. Saat itu gue mikir, "Jadi gini toh rasanya jatoh dari motor. Parah juga ya. Untung gue jatoh pas ujan, jadi aspalnya adem....Orang-orang nolongin gue nggak ya? Mas, tolongin dong mas....saya malas berdiri, nih...."

Akhirnya, meski tau gue bisa berdiri dan jalan sendiri ke pinggir, gue sengaja nungguin orang nggotong gue. Abisnya kan capek....

Di pinggir, ada bapak-bapak baik yang beliin minuman. Setelah orang-orang tau gue nggak kenapa-kenapa, gue pun ditinggal sendirian...

....

Sedih....


Satu-satunya luka yang gue dapet waktu jatoh adalah lecet sepanjang 3 milimeter di telapak tangan kanan. Pake dibahas ya, lebay banget....

Padahal bapak-bapak yang beliin minum udah nyuruh gue istirahat dulu. Tapi karna bosen sendirian, gak sampe lima menit kemudian pun gue jalan lagi. Masih dalam kondisi hujan....

Laluuuuu!!! Tanpa mendukung kondisi gue yang masih sedih pasca tabrakan, tiga akses masuk ke daerah rumah gue lagi-lagi banjir. BANJIR SODARA-SODARA! Dulu nggak pernah banjir tiga-tiganya gini, kompak amat langsung barengan. Biasanya cuma satu doang yang banjir. Walikota Jakarta ngapain aja, sih??

Oh iya, Jakarta udah gak punya walikota ya sekarang....

Akhirnya, setelah berjuang penuh darah dan airmata, gue pun sampe rumah juga.

(Abis tabrakan, sepanjang jalan gue teriak-teriak di motor "Mamaaa...sakiiit....pegel....dingin.....mau pulaaaang.....mau makan baksoooo....." Gue tau nggak bakal ada yang denger juga, sih...)

Pas pulang, gue cerita ke adek gue soal tabrakan tadi. Lalu gue pun malah dikata-katain karena sengaja tiduran di aspal karena pengen tau rasanya.

Adek: Cacat banget lo, mbak! Nyusahin orang aja...

Gue: Idiih biarin....kan gue yang ditabrak....dibantuin dikit gapapa dong.... Daripada lo, naik motor jatoh sendiri....

Adek: Lah....waktu itu ada motor dari kanan, gak keliatan, kealingan sama mobil....

Gue: Makanya jangan ngebut-ngebut kalo nyalip....

Adek: Iya sih... Eh, tau nggak, waktu itu kan mau ngirim paket. Gue jatohnya pas berangkat. Tapi tetep jalan dan paketnya tetep gue anter. Di tempat pengirimannya baru deh kaki gue berdarah-darah...

Gue: Aah... sarap... bukannya pulang aja.

Adek: Nanggung....

Tapi seaneh-anehnya kecelakaan yang menimpa gue dan adek gue, nggak ada yang ngalahin kakak gue yang ketiduran di motor. Berkali-kali. Sekali jatoh tapi nggak sampe luka. Sekali jatoh, dia nggak inget dan tau-tau udah ada di klinik -____-

Gampang ngantuk menjadi isu serius di keluarga gue....

Paling nggak Alhamdulillah semuanya nggak ada yang luka parah. Kekuatan baca Bismillah sebelum berangkat, haha :)



Rabu, 01 Oktober 2014

[Flashfiction] Sepenggal Kisah, Nakula dan Sadewa


This flashfic is dedicated to, my twin, Ruru :) Who share the same birthday with me.

Flashfic ini adalah potongan cerita 'Airball' yang lagi gue garap.Kisah ini tentang si kembar, Nakula dan Sadewa, dari sudut pandang Luca, si ketua ekskul basket. Enjoy!



Sepenggal Kisah, Nakula dan Sadewa


Sabtu, 27 September 2014

[MOVIE REVIEW] THE MAZE RUNNER, film lari-lari dalam labirin

Review ini mengandung spoiler dan komen-komen bias di mana-mana. Yang tidak berkenan harap menyingkir sekarang juga sebelum membaca lebih jauh dan membuat gue jadi orang yang sangat menyebalkan.

Gue nonton film ini dua kali saking bagusnya. Dan....iya, gue lebay. Bodo amat.


Let's get started

Jumat, 26 September 2014

Si Jepang yang Jepang banget, dan si Jepang yang nggak Jepang banget

Judulnya apa banget sih ya itu. Hahahahaha :D

Intinya sih, gue mau cerita soal dua murid gue yang saat ini lagi belajar bahasa Indonesia. Mereka orang Jepang, dan udah bapak-bapak. Awalnya sebenernya gue nggak yakin bisa ngajar bahasa Indonesia pake bahasa Jepang. Tapi entah kenapa rasanya gue butuh sarana untuk tetep ngomong bahasa Jepang biar nggak lupa gara-gara ngajarnya shokyuu terus. Jadilah gue terima. Bohong tuh, padahal nerima gara-gara gajinya gede. Oke, gajinya emang gede.

Orang Jepang yang pertama gue ajar adalah Terushima-san. Dia bener-bener baru satu bulan di Indonesia pas gue pertama ngajar. Kelihatannya sih pendiem, tapi ternyata setelah beberapa kali ngajar, ternyata dia bawel, tukang bohong, dan ngocol juga. Oh iya, dia orang Osaka btw.

Awal-awal ngajar Terushima, gue masih nggak yakin bisa ngasih penjelasan yang bener soal bahasa Indonesianya. Tapi selama sekitar satu bulan, dia udah bisa ngomong bahasa Indonesia yang simpel dan dengan tata bahasa yang bener. Jadi, gue merasa berhasil. Meskipun awal-awal belajar dia selalu ngeluh "Kata temen-temen bahasa Indonesia itu gampang, tapi ternyata susah ya....". Dia ngomong gitu pas gue suruh belajar bedain antara 'l' sama 'r' :) (FYI, bagi orang jepang, pelafalan l itu sama kayak r, jadi susahnya minta ampun).

Setelah 1,5 bulan, gue menyadari kalau dia beda dari orang Jepang kebanyakan. Dia ini nggak Jepang banget. Padahal baru sebentar tinggal di sini, tapi kayaknya dia betah banget. Dari awal-awal yang makannya di mall terus, sekarang dia lebih suka makan di warung atau rumah makan. Dia suka nasi goreng, soto, gurame bakar, soda gembira, es campur, de el el, pokoknya banyak banget. Satu-satunya masalah adalah, dia belum terbiasa dengan komentar temen kantornya yang bilang kalo makan soto bertiga, pake nasi, sate, pepes ayam, udang goreng tepung, ples minuman-minumannya dengan harga 150rb itu mahal. Bagi dia, itu murah, pake banget. Soalnya biasa makan seporsi 1000 yen (100.000) di Jepang sana. Sekarang, tiap beli barang dia jadi bingung, ini sebenernya mahal atau murah :DD

Terus, ada satu waktu saat dia bener-bener ngerjain PR dari gue dengan serius dan nunjukin ke gue dengan muka bangga, "Lihat, sekarang saya bener-bener serius belajar. Saya juga latihan ngomong sama orang-orang di kantor. Tiap saya liat plat mobil, saya sebutin angkanya dalam harga, jadi satu juta berapa.....gitu. Pokoknya sekarang saya mau bisa bahasa Indonesia sampai jadi kayak native!"

Asli, mukanya kayak bocah waktu ngomong begitu :))

Sekarang dia udah bisa bedain e sama é. Intinya sih gue suruh dia ngomong 'u' dengan bentuk mulut 'e'. Dia juga udah bisa bedain 'l' sama 'r'. 

Dia juga gue ajarin ngomong 'kuku kaki kakakku kaku kaku kena paku' :))

Ya, belajar sama dia banyakan bercandanya sih emang. Hahahaha :D

Btw, kemaren waktu ngajar, gue luar biasa seneng soalnya dia kenal Keiichiro Koyama!! HAHAHAHAHA! Keii-chan gitu! Cowok lagi yang ngomong! Takjub gimana gitu deh gue....

Dia tau pas gue bilang, "itu lhoo...yang jadi presenter di news every"

Terus dia bilang, "Oooh.... yang tinggi itu ya?"

Lalu gue mulai heboh sendiri.

Nah, kebalikan dari Terushima-san, satu orang Jepang yang gue ajar itu orang Jepang yang Jepang banget! Namanya Ide-san. Gue dapet hibahan dari senpai yang katanya nggak bisa ngajar dia lagi. Pas gue liat apa aja yang udah diajarin, ternyata banyak banget. Dan dia nggak inget satu kata pun -_- demi apa....


Jadilah gue mulai ngajar dia dengan materi yang super ngacak, sambil review materi-materi yang udah pernah dia pelajarin tapi nggak ada yang nyangkut di otaknya.

Setelah gue selidiki dan tanya-tanya, penyebab utama dia nggak bisa ngafalin adalah....KARENA DIA GAK SUKA ALFABET! Dia itu suka banget kanji dan hanzi. Dia suka banget goresan-goresan itu, suka cara bacanya yang beda, suka pemakaiannya yang menurut dia indah. Katanya, huruf latin itu susah dihafalin karena gak ada artinya. Men, huruf latin cuma 26 aja susah.....tapi kanji yang segitu banyaknya dia apal -___-

Yah, apa boleh buat, dia masih harus dimanjain dengan katakana. Tapiiii....itu pun masih protesss aja. Misalnya, waktu dia udah apal katakananya 'pergi' yang tulisan katakananya jadi 'parugi', waktu gue suruh tulis latinnya, dia nulisnya 'parugi'. Dan dia nggak paham kenapa 'a' seharusnya 'e', dan 'u'nya harusnya ilang. Lah kan dari awal emang 'pergi', karena diubah ke katakana aja jadinya 'parugi'. Secara, kan katakana nggak punya huruf mati dan e pepet -____-

Lalu dia jawab begini, "Mendokusai ne... (ngerepotin ya)"

Elah, gue tabok juga nih bapak-bapak satu.

Tapi yang paling ngeselin ya komen-komennya soal masakan Indonesia. Iya gue tau dia chef. Chef sushi lagi. Tapi ya kalo komen nggak gitu-gitu juga kali.

Well, intinya sih dia membanggakan Jepang yang menyajikan makanan secara sederhana dan apa adanya (kalau dalam bahasa kita, mentah dan hambar). Katanya, Jepang itu kan ada empat musim. Dan tiap musim, pasti ada bahan makanan yang rasanya paling enak di musim-musim tertentu. Jadi, orang Jepang pengin merasakan keenakan bahan makanan itu tanpa terganggu macam-macam bumbu (sekali lagi dalam bahasa kita, hambar). Sementara, di Indonesia sepanjang tahun hampir sama dan nggak ada konsep macam Jepang begitu. Nah, untuk nutupin bahan-bahan yang kurang enak itu, dipakailah macam-macam bumbu. Semua masakan jadi sama rasanya, rasa bumbu. 

Hmmm.....apa itu artinya rasa opor ayam sama semur daging sama?
Apa artinya kalo ayam dipakein bumbu opor, rasanya jadi bukan rasa ayam lagi?

Gue gak paham....

Bumbu kan penyedap. Bahan aslinya tetap berasa laaah..... emangnya dipikir kita nggak tau beda rasa semur daging sama semur tempe?

Terus soal ikan. Katanya ikan di Indonesia kurang enak karena perairannya hangat. Sementara di Jepang, di perairan yang dingin itu ikannya paling enak karena rasa enaknya ngumpul di dalam tubuh ikan yang mengkerut karena dingin. Apalah ini maksudnya.

Untuk menghargai rasa enak ikan, mereka makan ikan mentah macam sushi dan sashimi :)
Sementara dianggapnya kita menutupi rasa enak ikan dengan kecap manis.

HELLLOOOOOWWWW~

Di mana-mana rasa ikan mateng lebih enak ketimbang yang mentah kali oom. Lalu pulangnya gue nemu berita ini :)) Huahahahaha :))
 
http://news.liputan6.com/read/2110038/bikin-merindingtubuh-penggemar-sashimi-digerogoti-cacing-pita
 
Gue bersyukur lebih suka makan-makanan mateng daripada yang mentah.

Kalo ngomongin Ide-san gue jadi keki deh, hahahaha. Untung di sushi tei tempat gue ngajar ada karyawannya yang kece. Kalo nggak, males juga tiap ke sana ngeliat muka Ide-san doang. LOL :))

Ngomong-ngomong, dari ngajarin bahasa Indonesia ke mereka, gue banyak belajar. Pengetahuan gue tentang bahasa masih perlu ditambah lagi, dan lagi. Daaan.... ternyata meski gue ngajarin tata bahasa pake bahasa jepang, mereka tetep nggak ngerti dong. Mereka nggak ngerti maksudnya jishokei (kata dasar), meishi (kata benda), joshi (partikel), doushi (kata kerja), dll. Jadi gue harus pake contoh nyata berkali-kali.

Kalo Ide-san sih bilangnya "Harusnya sih itu diajarin di sekolah. Tapi tiap pelajaran bahasa jepang, saya pasti tidur...."

._____.

Sabtu, 06 September 2014

[MOVIE REVIEW] LUCY

Review ini mengandung spoiler. Untuk yang mau nonton dan nggak mau dispoiler, silakan minggat sesegera mungkin. Untuk yang belum nonton tapi masih ragu, simpan uang kalian, masih banyak film yang lebih worth ditonton daripada ini. Trust me....

LUCY

PROFESOR NORMAN: Rata-rata manusia hanya bisa memanfaatkan 10% kemampuan otaknya
PESERTA KULIAH: Bagaimana kalau ada manusia yang bisa memanfaatkan otaknya sampai 100%?
PROFESOR NORMAN: Saya tidak bisa membayangkannya...

***

LUCY: Profesor, saya telah membaca semua hasil penelitian anda. Saya rasa anda tahu apa yang seharusnya saya perbuat. Karena CPH4 (jenis narkoba baru) yang masuk ke aliran darah dalam tubuh saya, sekarang saya bisa menggunakan kemampuan otak hingga 28%, dan masih terus bertambah....
Sekarang saya tahu segalanya, dan saya rasa....hidup saya tak akan lama lagi...
PROFESOR NORMAN: Tujuan terbesar makhluk hidup adalah mentransfer ilmunya pada generasi selanjutya
LUCY: Baik, saya akan ke sana, mentransfer ilmu saya pada anda sebelum saya mati

Lucy pun sampai pada titik bisa menggunakan otaknya hingga 100%. Setelah berhasil mentransfer semua ilmu yang ia punya ke dalam satu buah flash disk, Lucy pun pecah menjadi partikel.

TAMAT

Apa? Reviewnya kurang banyak? Itu malah udah berusaha gue tambah-tambahin. Aslinya malah cuma mau ngepost ini doang....


Tapi berhubung kalo ngepost gambar nggak bisa dibilang review, jadilah gue berusaha nulis juga. Ini kan bukan tumblr.

Baiklah, saya akan berusaha lebih gigih untuk bisa memuaskan pembaca dengan membuat review selengkap-lengkapnya.

LUCY (review part 2)

Jumat, 01 Agustus 2014

Review Film 'Zombi Anget' (Warm Bodies)


"ZOMBIE ANGET"

Please, jangan tanya. Gue sendiri juga nggak tahu kenapa tiba-tiba nonton ini. Review yang gue buat mirip parodi penuh spoiler, tapi percaya deh, aslinya emang begitu filmnya. Bahkan ada sebagian dialog yang sama sekali nggak gue ubah dari aslinya. Sooo.....silakan dinikmati sebagai hiburan :))


Senin, 07 Juli 2014

Ssstt...Postingan Ini Rahasia

Kenapa rahasia? Soalnya mungkin bisa menyinggung beberapa pihak. Jadi gue memutuskan untuk nulis ini di blog tanpa nge-share ke FB ataupun twitter. Di luar konten mau ngikutin judul novelnya Pseudonymous Bosch.

Sekarang ini banyak media yang nggak bisa dipercaya, katanya. Banyak media yang memihak pihak tertentu, katanya. Bener nggak sih?


Minggu, 06 Juli 2014

Random Posting Menjelang Pilpres

Lagi rame-ramenya postingan soal pilpres yang bentar lagi bakal berlangsung nih. Lalu, apakah gue akan berubah ke mode serius dan ngomongin soal pilpres besok?

Nggak.

Capek.

Udah cukup deh pasti yang ngomongin ginian. Dimana-mana ada. Udah masa tenang, disuruh tenang cuma tiga hari aja masih pada gencar posting-posting capres pilihannya. Udaah wooii, udaaahh.....

Udahlah, jadikan pilihan itu rahasia dan hanya anda yang tahu. Tren banget ya sekarang membangga-banggakan diri dengan pilihannya sampe harus perang sindirian sama temen sendiri di medsos? Capres pilihan kalian dua-duanya nggak ada yang sempurna. Jadi jangan paksa orang lain untuk menyamakan pilihan, dan jangan tersinggung sama black campaign. Bener juga belum tentu.

Tapi setelah dipikir-pikir, baru kali ini melalui masa-masa pemilihan presiden yang seseru ini :) Iya, bikin muak. Tapi di satu sisi jadi rame. Semua orang tiba-tiba bersuara. Dan yang paling penting, angka golput berkurang jauh, hahahahaha.

Pembukaannya ngomongin politik, tapi sebenernya gue mau ngomong soal.....

....

Gue mau ngomongin soal apa ya tadi?

Oke, karna gue lupa, nulis blognya kapan-kapan lagi aja....

Kamis, 03 Juli 2014

Beef Steak? Atau Opor Ayam?

Baru-baru ini gue ditraktir makan-makanan mahal sama editor. Katanya sebagai perayaan berakhirnya Indonesia Open 2014, dan atas kerja keras gue dan Laila (satu jurnalis yang ikut ngeliput Indonesia Open bareng gue). Jarang-jarang kan gue bisa makan mahal, hahahaha, apalagi steak. Asli, steak yang mahal dan kualitas restoran, bukan steak yang 20 ribuan yang biasa gue makan, hehehe.

Sebagai orang awam yang dateng ke restoran kelas atas, biasanya sih udik, nggak tau table manner dan blah blah blah. Tapi gue nggak dooong~ Gue expert! Berkat seri 'My Kitchen Rules' yang selalu gue pantengin senin-rabu di indopisyen :p Berkat acara masak yang digelar di Australia itu, gue nggak kagok pas pelayan nanya, "Steaknya mau yang mana? Sirloin apa tenderloin? Dengan lemak atau tidak? Kentangnya mashed atau chips? Sausnya apa?"

Dengan pedenya gue jawab dengan lancar, "Sirloin yang tanpa lemak, pakai mashed potato sama mushroom sauce."

Lalu mbaknya nanya lagi, "Tingkat kematangannya?"

"Well done, please." --> perhatian, ini gue ngomong 'well done'nya dengan logat Aussie dooong~ norak, sumpah.

Senin, 30 Juni 2014

Pegunungan Dieng dan Mi Rebus yang Kurindukan

Saatnya cerita mengenai perjalanan gue naik gunung tinggi untuk pertama kali. Gunung tinggi loh ya, kalo naik gunung yang gak tinggi-tinggi amat sih udah pernah beberapa kali.

Karena ini pertama kalinya buat gue, gue nanya ke orang yang lebih berpengalaman soal bawaan apa aja yang mesti gue bawa. Setelah nanya ke Nene, temen kampus gue, dia menyarankan untuk bawa baju anget sebanyak-banyaknya, makanan (terutama coklat), sama obat-obatan. And that's.....what exactly I brought to the mountain. Gue nggak bawa yang lain. Pantes tas gue enteng banget..... Bahkan gue lupa bawa celana ganti -_-

Tapi bukan gue namanya kalo nggak bisa bertahan dengan barang-barang yang minim dan seadanya, HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA! Rasanya ini bukan sesuatu yang harus dibanggakan, tapi sudahlah....

TEASER: Sunrise at Mount Prau, Dieng, Wonosobo

Kamis, 12 Juni 2014

Nana dan Segerombolan Maniak Anime (1)

Bekerja paruh waktu sebagai pengajar Bahasa Jepang, Nana menikmati waktunya yang menyenangkan. Terutama karena gajinya cukup besar dan waktu luangnya menjadi lebih banyak dibanding saat masih bekerja kantoran. Sejak awal, Nana memang bukan orang yang suka terikat peraturan. Beberapa aturan yang dirasa mengikat dirinya di kantor lah yang mendasari keputusannya untuk kembali mengajar privat Bahasa Jepang.

Hari itu Nana merasa senang karena mendapat tawaran mengajar baru, yakni mengajar tujuh anak sekaligus di daerah Matraman, tak terlampau jauh dari rumahnya. Ia senang karena bayarannya lebih besar daripada mengajar untuk satu anak saja. Memang ada kekhawatiran mengajar banyak anak sekaligus. Nana khawatir akan ada yang tertinggal atau bosan karena merasa pelajarannya terlalu lambat. Daya tangkap tiap anak memang berbeda. Tapi demi uangnya, peduli amat soal itu. Masih bisa dipikirkan nanti. Begitulah ia, tidak pernah berpikir panjang. Capek, katanya.

Lalu datanglah ia ke rumah salah satu anak yang akan diajarnya. Di sanalah ketujuh anak itu akan belajar bahasa Jepang.

"Yang mau les cowok semua?" tanya Nana setelah bertemu satu anak yang bernama Ray.

"Iya. Emang kenapa?" tanyanya balik.

"Nggak....nanya doang."

Pengalamannya mengajar segerombolan cowok-cowok SMA waktu PPL kuliah dulu sama sekali tidak bisa dibilang menyenangkan. Nana mulai sedikit menyesal mengambil tawaran yang satu ini. Tapi tidak ada salahnya dicoba dulu. Nanti kalau ternyata memang mengajar mereka membuatnya gila, tinggal serahkan ke sensei yang lain. Gampang, gampang, pikirnya.

Yang menghubungi lembaga les tempatnya bekerja adalah seorang anak bernama Dadi. Ia ingin les supaya bisa lulus Nouryoku Shiken N5 (semacam TOEFL untuk Bahasa Jepang). Tetapi karena ingin biaya les yang murah, Dadi mengajak teman-temannya untuk ikut les juga dan patungan bayar biaya les. Dasar licik.

Saat ditanya kenapa teman-temannya yang lain mau ikut les, mereka menjawab dengan kompak, "Supaya bisa nonton anime tanpa sub, sensei!"

Ternyata semuanya maniak anime.

Sayangnya, Nana yang sekarang bukan maniak anime seperti dulu. Nana sudah dewasa. Nana lebih fokus untuk menata masa depan dibandingkan menonton animasi Jepang yang kurang mendidik. Nana lebih rajin nonton Spongebob Squarepants tiap sore di Global TV.

Kesampingkan masalah itu, sekarang Nana ingin fokus mengajar terlebih dahulu.

"Hari ini kita belajar apa, sensei?" tanya Dadi.

"Perkenalan dulu pastinya, terus salam sama pola-pola dasar bahasa Jepang," jawab Nana tanpa melihat buku. Dia sudah hafal luar kepala bagian-bagian awal dalam buku pelajaran. Tepuk tangan dong....Biasanya dia naruh HP di mana saja tidak pernah ingat.

"Yaah...bosen dong..." kata Dadi yang memang sudah pernah belajar Bahasa Jepang tingkat dasar.

'Temen-temen lo kan belum pernah pada belajar Bahasa Jepang, sompret! Kalo mau langsung lompat harusnya les sendiri ajaaaaa....' batin Nana.

Akhirnya mereka semua belajar Bahasa Jepang dari dasar. Selain Dadi, ada Marcel yang juga sudah bisa pelajaran dasar, sehingga mereka ikut membantu teman-temannya belajar.

Saat Nana memberikan latihan, salah satu anak bertanya, "Eh, gue masih nggak ngerti nih yang ini. Gimana sih tadi?"

Sebenarnya Nana berniat menjawab, namun diselak Marcel yang lebih sigap. Saat itu Nana berpikir untuk menyerahkannya pada Marcel, karena mungkin yang lain akan lebih paham jika temannya yang menjelaskan....

"Ini begini, itu begitu. Gampang kok, lo pasti ngerti," kata Marcel.

....atau mungkin tidak.

"Hah??"

Tuh, kan.

Akhirnya Nana terpaksa menjelaskan ulang. 

Selain itu, Nana juga dipusingkan oleh jawaban-jawaban murid-muridnya yang ngawur. Saat Nana bertanya apa Bahasa Jepangnya 'selamat tinggal', salah seorang dari mereka menjawab 'Saraba', ungkapan selamat tinggal yang lebih sering dipakai untuk perpisahan yang dramatis.

"Panggilan untuk orang itu bisa pakai -san, -sama, -chan, dan -kun. Ada yang tau panggilan lain?" tanya Nana lagi.

"-yarou!!" kata anak yang bernama Brahma dengan semangat.

Mendengar panggilan kasar yang bisa bermakna 'brengsek', 'bangsat', atau 'bajingan' itu, Nana cuma bisa menghela nafas panjang.

"Bener kan, sensei?"

"Iya, pas nonton ada yang dipanggil 'buta-yarou' (babi brengsek)!"

"....Nggak salah sih....tapi...." Nana tidak sanggup menyelesaikan kalimatnya.

Mengajari anak-anak yang sudah terpengaruh kata-kata Bahasa Jepang dari anime memang butuh perjuangan....


Continue to: Nana dan Segerombolan Maniak Anime (2)
Publish date: kapan-kapan

Selasa, 20 Mei 2014

Tiket Lebaran Habis, Akhirnya Pulang Kampung Duluan....

Lebih dari satu bulan gue nggak ngeblog, rasanya hampir lupa gimana cara ngeblog yang baik dan benar. Tunggu, emang gue pernah ngeblog yang baik dan benar? Rasanya nggak...

Terlebih karena sebagai blogger, gue bukannya melakukan suatu kegiatan yang namanya ‘blog walking’ alias baca-baca blog orang lain dan komen sambil berharap itu orang buka blog gue (yeah, niat yang mudah terbaca), tapi malah vlog walking.

Buat yang belum tau, vlog means video blog, yang kebanyakan pelakunya menggunakan YouTube sebagai medianya. Mulai dari vlog paling terkenal seantero dunia maya, Ryan Higa aka nigahiga, vlog walking yang gue lakukan berkembang luas sampe vlognya The Fung Brothers. Hampir semua vlog yang gue tonton adalah milik asian-american. Alasan pertama, karena gue suka orang asia, kedua karena selain bahasa Indonesia gue cuma ngerti bahasa Jepang dan Inggris sementara nontonin video orang-orang Jepang udah terlalu sering jadi mau nyari hiburan baru. Intinya, gue pengin nonton video orang-orang China, Korea, Vietnam, Filipina, Kamboja, dan lain-lain yang masih masuk asia tapi nggak ngerti bahasanya. Jadi gue nonton orang-orang asia yang pake bahasa inggris ajalah.

Bohong. Yang banyak bikin vlog emang kaum asian-american.
Gue akan bahas soal ini lain kali...

Sekarang mau bahas soal jalan-jalan...

Random.

Banget.

Sih.

Elu.

Udah dibilang, gue nggak tau cara ngeblog yang baik dan benar.
.
.
.
Oke, mari masuk ke topik yang sesungguhnya. Iya, yang tadi salah topik. Tapi sayang kalo diapus karena udah terlanjur nulis.

Sejak dua minggu lalu, gue ambil cuti dari kerjaan karena mau pulang kampung. Ya, enaknya kerja jadi freelancer, liburnya bisa fleksibel dan lama, huahahahaha. Setelah lebih dari 10 tahun nggak pulang-pulang, akhirnya gue bisa juga pulang ke Magetan, Jawa Timur. Semuanya udah beda.

Magetan yang dulu masih desa, banget, sekarang berubah jadi kota. Meskipun nggak kota-kota banget, sih (apa itu ‘nggak kota-kota banget’!?)

Tudingan ‘orang Indonesia pelanggar rambu lalu lintas kelas berat’ nggak akan berlaku di Magetan. Di sini gue ngeliat kota yang teratur. Semua kendaraan selalu berhenti di belakang garis putih waktu lampu merah, dan nggak mau jalan kalau lampunya belum hijau meski jalanan depannya kosong melompong. Banyak contoh lainnya, tapi gue capek nulisnya, pokoknya kalo dibanding Jakarta mah, jauuh.

Sepupu-sepupu yang dulu masih bocah-bocah sekarang udah setinggi galah. Sepupu yang lebih tua beberapa tahun dari gue sekarang udah punya bayi. Dan gue masih tetep belum bisa ngomong jowo selain aku rapopo. Ngerti sih apa yang diomongin, tapi ngomongnya angel men (perhatian, itu bukan dibaca enjel men, tapi angel men, iku boso jowo rek).

Abis dari Magetan, gue kabur ke Semarang dan numpang home stay sehari di rumah Ryo. Tadinya mau ke Malang juga ketemu temen-temen SD, tapi ntar gue nggak bisa pulang karna cuma libur sampe selasa.

Awalnya sih nggak rencana ke mana-mana selain Magetan. Tapi setelah dipikir-pikir, gue pengin jalan-jalan. Temen-temen gue emang banyak yang ngajak jalan-jalan. Tapi kalo bikin rencana dengan banyak otak itu emang kemungkinan berangkatnya sedikit. Kayaknya mau jalan yang deket aja gagal mulu. Entah yang satu liburnya nggak pas lah, yang satu masih nabung lah, yang satu nggak cocok sama destinasinya lah, macem-macem. Yaudah, gue solo traveler aja dulu. Enak, nggak perlu banyak mikir.

Mumpung belum pernah ke Semarang, dan emang ada yang bisa ditumpangin, gue pun memutuskan untuk cabut ke Semarang ndirian. Kakak gue yang berangkat bareng ke Magetan akhirnya pulang ke Jakarta sendiri.
Tapi bukan gue kalo nggak bikin rencana dadakan. Mulai dari pesen tiket kereta ke Semarang sampe pulang ke Jakarta, serba dadakan. Gue pesen tiket waktu masih di Magetan dan langsung dapet. Padahal hari sebelumnya gue juga ngecek dari Jakarta, tapi udah abis semua sampe beberapa hari ke depan. Keberuntungan yang datang tiba-tiba.

Nyampe Semarang malem dan gue belum pesen tiket untuk pulang ke Jakarta. Kenapa? Karena motto gue belum berubah.

“Liat aja nanti....”

Well, gue nggak separah itu kok. Sebelumnya gue udah ngecek tiket pulang, tapi keabisan juga, jadi gue memutuskan untuk mikirin nanti aja kalo udah sampe di Semarang.

Sama aja, curut!

Dengan otak yang terkena ADHD lumayan parah, Ryo yang ketempuan terus ngingetin gue buat beli tiket pagi-pagi sebelum jalan-jalan. Sementara otak gue cuma mikirin makanan dan Lawang Sewu. Yes! Kita emang mau pergi ke Lawang Sewu!!

Entah keajaiban dari mana, gue akhirnya dapet tiket kereta untuk pulang hari itu juga. Apalagi setelah mbak penjaga counternya bilang “untuk ke Jakarta 1 tiket ya, kursi terakhir...”
Let me caps lock it.

KURSI TERAKHIR....

And zoom it out.

KURSI TERAKHIR....

Entah apa yang akan terjadi kalo gue ngantri satu orang lebih lama.

Lalu Ryo nanya, “Kamu kalo panik nggak keliatan ya, Na.”

I’m not panic at all

Lalu gue jawab. “Kalo nggak dapet ya nggak apa-apa, sih. Paling gue pulang besoknya.”

Jawaban yang bikin orang pengin bilang, “Gile lu, numpang di rumah orang aje sante bener! Emangnya udah pasti tu orang mau ngasih elu tempat nginep lagi??”

Iya doooong..... gue kan baik hati dan punya akhlak sesuai dengan pelajaran PPKn, masa ada orang yang tega nggak ngasih gue tempat nginep?

Masalah tiket udah beres. Akhirnya bisa juga jalan-jalan ke Lawang Sewu, tempat paling angker se-Semarang, bekas stasiun kereta api, bekas gedung administrasi, dan bekas penjara sekaligus tempat eksekusi tahanan jaman perang.

Di tempat pembelian tiket, kami ditawarin jasa guide seharga 30.000. Tapi, buat apa pake jasa guide kalo yang nemenin gue adalah seorang maniak sejarah yang suatu saat nanti mau ngebangun museum sendiri?  Semua penjelasan soal Lawang Sewu yang gue tulis di blog ini bukan hasil nge-wiki, melainkan usaha keras mengingat semua yang diomongin sama Ryo-sensei.

Sayangnya berhubung beberapa bangunan di Lawang Sewu lagi dalam tahap pemurnian....eh, renovasi, jadi banyak yang nggak bisa dimasuki, termasuk ruang bawah tanah yang terkenal angker.

Untuk masuk ke ruang bawah tanah tempat eksekusi mati para tahanan itu emang butuh perjuangan ekstra. Padahal gue udah bawa senter segala (sok penuh persiapan, padahal senter dari power bank).

Berhubung nggak bisa masuk ke sana, akhirnya gue melakukan perjalanan imajinasi melalui hasil cerita Ryo. Di bawah tanah itu, ada berbagai macam penjara. Ada penjara jongkok dan penjara berdiri. Untuk penjara jongkok, tahanan disuruh masuk ke ruangan di mana dia cuma bisa jongkok karena langit-langit yang super pendek. Di ruangan sempit itu berdesakan 5-6 tahanan dengan air yang digenangkan sampai seukuran dada mereka. Kebalikan dari itu, penjara berdiri adalah penjara super sempit yang memaksa tahanannya terus berdiri. Di ruangan ini juga beberapa tahanan harus berdesakan dengan tahanan lain. Tahanan yang akhirnya dieksekusi mati setelah disiksa, langsung dipenggal pakai katana. Oh iya, gue belum cerita kalo ini penjara buatan tentara Jepang, ya?

Setelah denger cerita itu, gue jadi merinding. Tentara Jepang emang tau caranya nyiksa orang.
Dan setelah denger cerita itu, gue makin nggak mau kerja jadi bawahan orang Jepang. Ya mungkin nggak semua atasan yang orang Jepang itu kejam, tapi kebanyakan dari mereka punya hasrat nge-babu-in bawahannya. Sifat kejamnya itu turunan nenek moyang, mungkin.

Kerja sama orang Jepang dan jadi babu mereka dengan label sekretaris, interpreter, atau semacamnya?

Nehi.

Sebenernya gue nemu pintu yang kayaknya menuju ruang bawah tanah dan kebuka. Dan tadinya mau iseng masuk, ngintip dikit dalemnya ada apa. Tapi pas diri di depan pintu dan nyium bau lembab yang parah dan kayaknya agak mustahil masuk ke sana tanpa guide, gajadi deh.
Ntar aja kapan-kapan kalo ada kesempatan ke sana lagi.

Nggak, nggak sekalian uji nyali, kok.

Ntar kalo di tengah-tengah acara gue malah ketiduran, rating filmnya bakal langsung turun drastis. Kasian produsernya.

Selesai dari Lawang Sewu, gue makan banyak!

Akhirnya....

Makanannya enak-enak, dan sudah tentu yang paling menyenangkan adalah....

HARGANYA MURAH!!

Sebelum pulang, kita berdua karaokean dulu dan pesta anime. Meksipun abis itu tetep random, gue nyanyi lagu Rumania dan Ryo nyanyi lagu Spanyol....


Perjalanan berjalan lancar dan gue nggak kerasukan meski doyan bengong.

Bercanda, gue kerasukan setan lapar.

Rabu, 30 April 2014

New Authors Reading Challenge 2014 (Progress Jan-Feb)

Yak, berhubung sekarang udah kerja di rumah dan akan selalu berkutat di depan laptop (kayak yang sebelumnya enggak aja), gue akan lebih banyak lagi membuat postingan blog baik berupa review atau apa pun. Padahal tahun kemarin aja jumlah postingan sampai 53, hahaha, elu kesetanan atau apa, Na?

Daripada review-review novel gue dibiarkan nganggur begitu saja, gue memutuskan untuk ikut "New Authors Reading Challenge 2014" yang diadain sama Mbak Ren :)

http://renslittlecorner.blogspot.com/2014/01/new-authors-reading-challenge-2014.html?showComment=1388683706719#c1296983109929244821


Berhubung gue juga ikutan challenge di goodreads untuk membaca sampai 100 buku tahun ini, gue langsung menantang diri ikut level "Maniac", baca lebih dari 50 novel tahun ini. Syarat yang diajukan Mbak Ren adalah membaca novel yang ditulis oleh penulis yang belum pernah gue baca sebelumnya. Baca lebih dari 50 novel dari penulis baru? CHALLENGE ACCEPTED!


Untung kemarin gue udah berhasil menyelesaikan satu novel penulis baru, Eve Shi :D Reviewnya baru di goodreads aja, sih. Pindahin ke blog ah abis ini. Lumayaaan, udah satu, hihihi :3

Habis selesai nerjemah satu komik malam ini, gue akan lanjut baca Khokkiri-nya Lia Indra Andriana :)

Postingan ini akan gue buat sebagai masterpost, jadi semua buku dari author yang baru gue baca akan gue post link review atau link goodreadsnya di sini:

Januari
1. Aku Tahu Kamu Hantu by Eve Shi (goodreads || blogspot)
2. Khokkiri by Lia Indra Andriana (goodreads || blogspot)
3. Tokyo ~ Falling by Sefryana Khairil (goodreads || blogspot)
4. Melbourne ~ Rewind by Winna Efendi (goodreads || blogspot)

Februari
5. Carrie by Stephen King (goodreads || blogspot)
6. Marriagable by Riri Sardjono (goodreads || blogspot)
7. Holland ~ One Fine Day in Leiden by Feba Sukmana (goodreads || blogspot)
8. Amsterdam ~ Ik Hou van Je by Arumi E. (goodreads || blogspot)

Maret
9. Train Man by Nakano Hitori (goodreads || blogspot)
10. 幕が上がる (The Curtain's goes up) by Hirata Oriza (goodreads || blogspot)
11. 放課後はミステリとともに (After School Mystery) by Tokuya Higashigawa (goodreads || blogspot)

April
12. Badut Oyen by Marisa Jaya dkk (goodreads || blogspot)
13. Inferno by Dan Brown (goodreads || blogspot)
14. MOMENT by Takayoshi Honda (goodreads || blogspot)
15. 思い出の時修理します (Fixing the Memories) by Mizue Tani (goodreads || blogspot)
16. How to train your dragon by Cressida Cowell (goodreads || blogspot)
17. In the Bag by Kate Klise (goodreads || blogspot)


Waaah.... bulan April perkembangannya drastis :D
Sempet baca buku bantal pula :3

Sabtu, 05 April 2014

[Review] The Raid 2 - Berandal (Nasionalisme di tengah tindak kejahatan)



WARNING: SPOILER ALERT!!

Segaja, berhubung kayaknya gue udah paling basi baru nonton The Raid 2 hari gini, nggak lama sebelum filmnya ditarik dari peredaran. Nggak apa-apa dong spoiler. Toh kayaknya semua udah pada nonton, hahahaha :D Kecuali untuk yang cuma bisa penasaran karena denger-denger filmnya bagus, tapi nggak berani nonton karena darah yang ngocor di mana-mana (uehem!!)

Adegan awal, kakak Rama (Donny Alamsyah) yang ketangkep di akhir film pertama, dibunuh di ladang jagung. Oke....awal yang bagus. Terus Rama (Iko Uwais) memutuskan jadi intel yang masuk langsung ke sarang musuh. Identitas dipalsukan, keberadaannya ditiadakan. Lalu kepolisian menerima kiriman korban yang mati waktu di film pertama. Muke Joe Taslim cuma muncul di foto 3x4 dalam dokumen kematiannya. Sedih, men...... selain itu cuma bisa liat kantong mayatnya dia, yang kayaknya juga isinya kapuk ato apa, nggak mungkin dia dikontrak main cuma buat masuk dalem kantong mayat. Oom itu masih punya harga diri.....

Dengan pengorbanan lahir dan batin, Rama (atau kita sebut aja Iko, biar gampang dibayangin) akhirnya berhasil mengambil kepercayaan bos musuh lewat anaknya, Ucok (atau uco? gue nggak tau mana yang bener karena yakuza-yakuza Jepang itu manggilnya Uco)

Gue masih penasaran kenapa si ganteng ini dikasih peran dengan nama Ucok. Btw, sapa sih nama aslinya dia?
Si Ucok ini berperan penting dalam film. Sebagai anak bos mafia terbesar di Indonesia, dia berharap dikasih kepercayaan lebih sama bapaknya untuk ngurus bisnis yang lebih besar. Selama ini dia ngurus bisnis kecil macam nagih duit ke bisnis dvd porno, karaoke mesum, dan lain-lain.

Sampai akhirnya dia nggak tahan karena dikatain 'preman pasar' sama salah satu cewek panggilan yang agak pemberontak di karaoke mesum. "Lo harusnya takut sama gue, lo nggak tau siapa gue? Tempat kerja lo, tempat tinggal lo, semua yang lo punya, itu milik bokap gue!!" kata Ucok.

Kalau dalam komik cewek, cerita ini akan berkembang ke arah yang berbeda. Si Ucok yang merasa terhina karena ada cewek yang berani nentang dia akhirnya malah penasaran dan dua orang ini pun akan jadian.

That shit isn't gonna happen in this movie.


Perlu gue ingatkan kalo ini film gore dengan darah muncrat di mana-mana. Nggak ada tempat buat cinta yang menye-menye. Menye-menye itu bahasa mana sih ngomong-ngomong?

Alasan kedua, karena bad boy nggak akan secepat itu bisa berubah jadi nice guy. Wahai para cewek yang terbuai sama tokoh bad boy di komik/novel/film cinta-cintaan, sadarlah..... dan kembalilah ke jalan yang benar.

Sebenernya gue juga bingung kenapa otak gue sempet mikir kayak gini di tengah-tengah film. Syit, kebanyakan mengkonsumsi komik/novel romance memang tidak baik untuk jiwa dan mental.

Ucok yang kesal pun akhirnya memilih berkhianat dari sang bapak. Iko yang mengetahui kenyataan ini dari penyadap yang dia taro di dompet Ucok, mulai waspada.

Dengan bantuan geng mafia lainnya, Ucok berencana membuat bapaknya berseteru dengan geng yakuza Jepang yang berkuasa di Jakarta. Mad Dog (yang mati di film pertama dan muncul lagi di film kedua dengan peran yang berbeda, karena kayaknya sayang kalo dia nggak main lagi karena udah terlanjur lebih terkenal daripada Iko) kali ini berperan sebagai penunggu.....eh, penjaga salah satu bar milik bapaknya Ucok, dibunuh oleh backingannya Ucok biar dikira geng yakuza jepang itulah yang cari masalah. Kematian mad dog yang lahir kembali sebagai.....(gue lupa namanya) cukup berseni karena dia mati di tanah bersalju di belakang bar dan darahnya merembes ke salju puth di sekeliling, mengabaikan logika super penting bahwa nggak ada salju yang turun di tempat sepanas Jakarta. Hujan turun di tengah kemarau aja udah syukur alhamdulillah. Untuk yang berpikir itu salah satu bar di Jepang, tolong ingat satu fakta bahwa di Jepang nggak ada yang jualan soto ayam pake gerobak. Setting adegan yang satu ini emang agak krisis identitas.

Sementara salah satu markas si yakuza jepang ini juga diserang sama backingannya Ucok. Sampai akhirnya Ucok dan backingannya tinggal nunggu dua kubu itu perang.

Tapi sayang akhirnya perang antar dua geng ini nggak terjadi karena bapake Ucok minta maaf sama Goto-san, pimpinan yakuza jepang di Jakarta, dan akan bertanggung jawab penuh supaya tidak terjadi perselisihan.

Ucok pun marah besar....

"Lo minta maaf!? Ke orang Jepang!? Dengan bahasa mereka!? Di tanah kita!?" teriak Ucok frustasi.

Mengabaikan kenyataan bahwa bisnis yang dijalani Ucok ini menghancurkan negaranya sendiri, dia orang yang cukup nasionalis. Saya bangga..... *salah fokus*

Perang batal, pemberontakan pun terjadi. Backingannya Ucok datang ke kantor saat mereka berdua lagi adu mulut (bukan ciuman!! duh...) sampai akhirnya Ucok nembak bapaknya sendiri (bukan supaya jadian!! duh....). Ada apa sih dengan istilah-istilah berpacaran di Indonesia?? Yang tersisa di ruangan itu tinggal Eka (Oka Antara) tangan kanan bokapnya Ucok. Lalu Iko pun datang! Baku hantam terjadi.

Yang paling hebat di antara mereka semua adalah sang resepsionis yang sejak awal penembakan sama sekali nggak bergeming (bahkan nggak panik) sampai semua orang pergi dari situ. Dedikasinya sebagai resepsionis begitu tinggi, bahkan ketika yang bayar dia tewas di depan mata dia tetap berdiri di belakang meja resepsionis (di awal cerita, dia juga lempeng aja sih liat Iko yang disuruh telanjang. Udah biasa kali yak).

Eka tewas dengan tenang setelah membocorkan rahasianya ke Iko kalau asal mereka sama. Iko yang pengin berhenti dari semua kegilaan ini akhirnya nggak tahan dan mau keluar. Dia sadar harus menghancurkan semuanya untuk bisa bebas. Maka dengan penuh percaya diri, dia pun datang sendirian ke markas musuh.

Mari kita skip adegan berantem super keren dengan efek yang agak lebay tapi tetep wuoke sampai akhirnya Iko ketemu lawan terkuat di dapur, mad dog 2! (gue gak tau namanya, sumpah, tapi ni orang emang nggak mati-mati, sama kayak pendahulunya). Beberapa saat ketika Iko masuk ke dapur yang masih penuh dengan koki yang kerja dan mad dog 2 di tengah-tengah dapur, keadaan menjadi hening. Dengan gerakan teratur para koki pun minggat dari dapur dengan tampang lempeng, "oke saatnya adegan berantem, kalau begitu mari kita menyingkir dari sini dengan tenang. Soalnya tugas kita cuma masak."

Semua pekerja di markas musuh (selain tukang berantem, tentunya) sepertinya sudah terbiasa dengan adegan baku hantam dan bisa minggat dengan tenangnya kalau sudah menemukan tanda-tanda akan ada pertempuran.

Dengan segala peluh dan darah yang bercucuran, Iko pun menang. Sendirian.

Kelompok yakuza jepang datang di saat terakhir dan menyadari musuhnya sudah tidak ada hingga akhirnya mengajak Iko bergabung dengan mereka.

"Nggak...." kata Iko pelan, dengan muka bonyok dan tampang mau mati.

"Cukup...."

TAMAT


BLOOPERS
Ucok: Lo minta maaf!? Ke orang Jepang!? Dengan bahasa mereka!? Di tanah kita!?
Bapaknya: (terkejut) Nak......kamu nasionalis sekali.....bapak bangga sama kamu (peluk)
Ucok: (terenyuh) Bapak.....
Sutradara: WOOOII!!!!
Astrada: 'CUT', pak, bukan 'woi'....
---
Iko: (masuk ke ruang dapur) jalan ke tempat bos kalian benar lewat sini?
Mad dog 2: Sebenernya bukan, sih. Tapi karena kita terlanjur bertemu, ayo kita berantem dulu!
Chef: Oke kawan-kawan, adegan berantem, saatnya minggat. Balik kanan bubar.....jalan!!
Sutradara: CUT!!
Chef: Euh.... maaf kebablasan....obsesi saya dulu jadi paskibraka
Sutradara: Nggak ada yang nanya!
---
Iko: Nggak..... (berdiri dengan susah payah) cukup......
yakuza jepang: kenapa? kamu kuat, kamu pasti langsung dapat posisi penting kalau bergabung dengan kami
Iko: Saya nggak bisa bahasa Jepang, susah.....


BEHIND THE SCENE
Cewek karaoke pemberontak: Kenapa saya nggak jadian sama Ucok pak, kenapaaaaa?
Sutradara: Duh, adegan kalian berdua itu sama sekali nggak mengarah ke percintaan. Kok kamu ngotot gitu, sih??
Cewek karaoke pemberontak: Ah si bapak, nggak peka! Kita kan berantem paakk.... Artinya kita saling benci. Dan kata orang, benci itu beda tipis sama cinta, pak....
Sutradara: Kamu kena penyakit delusional akut..... ikuti arahan saya, atau saya cari pemain lain!
Cewek karaoke pemberontak: ("3") buuu......
 ---
Sutradara: Kamu bisa 'kan tetap duduk di bangku resepsionis dengan tenang meski di dalam kantor yang hanya terpisah selembar kaca bening itu ada Iko Uwais lagi buka baju?
Cewek resepsionis: Bisa pak! Mental saya baja! Saya janji nggak akan ngeces atau apa....
Sutradara: Yakin banget kamu....
Cewek resepsionis: Soalnya dia bukan tipe saya, pak.
Sutradara: Di saat cewek-cewek lain tergila-gila sama dia, kamu malah bilang nggak tertarik? Kenapa??
Cewek resepsionis: Soalnya dia.....euh.....pendek.....masih tinggian juga saya, pak.
Iko: (pundung di ladang jagung)
---
Di lokasi syuting Killers....
Nomura (Kazuki Kitamura): aaand......katto!
...
Sutradara: Yak! Ayo semuanya ganti baju! Langsung pindah ke syuting the raid 2 di sebelah ya!! Jangan lupa dandan dulu!!
Kazuki: Pak, tapi saya capek pak....abis jatoh dari bangunan tinggi gitu. Syutingnya bisa besok aja nggak pak?
Sutradara: Nggak bisa, kalian kan pada pulang ke Jepang sebentar lagi. Demi menghemat biaya pesawat dan makan kalian yang maunya mahal-mahal itu, kita sekalian syuting the raid 2!
Oka Antara: Saya juga ikut, pak?
Sutradara: Iya doooong.....
Oka Antara: Mati juga, pak?
Sutradara: ......iya. Maaf ya. Tapi kali ini kamu matinya tenang kok.
Epy Kusnandar: Saya jadi apa, pak? Protagonis? Antagonis?
Sutradara: Antagonisnya peran antagonis lain....jangan lupa, kamu mati juga nanti.
Epy Kusnandar: Euh.....dibakar hidup-hidup lagi, pak?
Sutradara: Nggak....tenang aja, kamu mati abis ditembak dan dipukulin
Epy Kusnandar: Saya boleh pilih mati dibakar aja nggak, pak? 


Kesan selama menonton
Sengaja gue taro terakhir karena, yah.....jarang ada yang mau baca ginian. Di luar bercandaan di atas, gue mau menobatkan film ini sebagai film Indonesia terkeren. Dari the raid pertama, gue udah ngerasa ceritanya memang akan berkembang sebagus yang kedua ini. Masalah di the raid pertama adalah kurangnya waktu dan ending yang kurang nggantung, jadi banyak orang yang bilang "berantemnya oke, ceritanya biasa aja". Seandainya ending film pertama itu cliff hanger yang keren, pasti akan jadi lebih bagus. Karena film pertama memang kayak pembukaan aja.

Di film kedua, cerita rumitnya gembong mafia di negara ini dibahas abis. Mantep banget! Semua akting pemainnya keren! Adegan berantemnya keren! Nggak sangka Jullie Estelle bisa main sebagus itu!! Efek kamera dan gerakan slow motionnya pas banget! Adegan kejar-kejaran mobilnya keren! Milih jalannya juga pas banget! Jalan ceritanya oke banget!!

Yang menurut gue kurang sedikit, harusnya Iko nggak sendirian waktu nerobos markas musuh di akhir cerita. Pasti seru kalau tiba-tiba ada temen sesama intel yang nyamar juga dan akhirnya mereka berdua memberantas semua musuh. Peran Oka Antara punya potensi, tapi dia terlalu cepat mati. Sejujurnya sih.... gue masih berharap Joe Taslim nggak mati di film pertama dan jadi partner Iko di film kedua.....(Iyaaa!! Gue emang masih belum move on!!)

Buat orang-orang Indonesia yang masih apatis dan bilang "Ngapain nonton film Indonesia di bioskop? Buang-buang duit. Mending nonton film Hollywood," sini tak kepret. Kalo orang-orang Indonesianya sendiri meremehkan, kapan film Indonesia maju? Nonton film-film Indonesia di bioskop juga membantu para pembuat film itu balik modal dan bisa menyeleksi mana film yang bagus dan nggak, sehingga mereka bisa bikin yang lebih bagus lagi kedepannya. Yang akhirnya untung kan kita-kita juga yang nonton.

Gue nonton film produksi PT Merantau ini sejak film "Merantau", dan makin ke sini kualitasnya makin oke. Semoga film produksi lainnya bisa mencontoh dan mulai memikirkan kualitas di atas keuntungan semata.

Jumat, 28 Maret 2014

Serikat Pecinta Chappuchino Cincau

Kalo gue nggak salah, cappuchino cincau itu mulai beken sejak puasa tahun lalu. Menjelang waktu buka puasa, chappuchino cincau laris manis sampe gue cuma bisa beli beberapa kali sepanjang bulan puasa karena males ngantri. Waktu itu, belum banyak yang jual kayak sekarang. Di deket rumah pun cuma ada satu yang jualan. Sekarang sih lebih dari lima.

Tapi ya mau gimana, emang enak sih. Kenapa baru kepikiran sekarang ya kalau cincau sama chappuchino itu cocok banget? Berhubung ini minuman manis banget, emang pas buat buka puasa. Sejak bulan ramadhan udah lewat, gue masih suka beli, tapi ya nggak tiap hari juga. Mendadak diabetes nanti.

Sayangnya, karena akhirnya banyak yang tahu kalau chappuchino cincau itu enak banget, jadi menjamurlah orang yang jual minuman ini dengan merk yang bermacam-macam. Ya kalo semuanya enak sih nggak masalah. Tapi ada beberapa penjual yang bikin gue keki.

Sebagai anggota Serikat Pecinta Chappuchino Cincau, saya ingin mengeluarkan sebuah pernyataan....

NAMANYA EMANG CHAPPUCHINO CINCAU, TAPI BUKAN BERARTI CHAPPUCHINO DIMASUKIN CINCAU DOANG KALIII!!!


Liat gambar di atas!!
Itu adalah contoh chappuchino cincau yang baik dan benar
1. Cincau di masukin duluan
2. Dinding gelas dilumurin susu kental manis rasa coklat
3. Chappuchino yang udah diblender sama es dituang
4. Susu kental manis dituang lagi di atasnya

Siang tadi gue beli chappuchino cincau yang harganya sedikit lebih mahal dari tempat lain. Tapi ada beberapa hal yang bikin gue nggak bakal mau beli lagi di situ.
1. Mahal (biar cuma beda 1000, tetep aja lebih mahal dari biasa)
2. Gelasnya kecil
3. Dinding gelasnya nggak dilumurin susu kental manis rasa coklat, DEMI TOUTATIS!!!
4. Atasnya juga nggak dilumurin susu kental manis rasa coklat!! Bertobatlah tante penjual, dan kembalilah ke jalan yang benar.....
5. Ini yang paling parah dari semuanya.....
.
.
.
CHAPPUCHINONYA NGGAK DIBLENDER SAMA EESSS!!!! AAAAAAAAARRRRRGH!!!!


Intinya, gue cuma beli chappuchino dingin ditambah cincau dan dengan harga yang mahal. Rasanya pengen gue gugat itu warung.

Ada lagi warung chappuchino cincau yang sejak awal menurut gue aneh, makanya gue nggak pernah beli di sana. Judul warungnya sih "chappuchino cincau", tapi ada banyak kotak berisi bubuk bertuliskan moccachino, chocolate, latte, dll.

Ini sudah menunjukkan keambiguan dalam berjualan.

Ini contoh percakapan penjual dan pembeli:
Pembeli: Mbak, beli chappuchino cincaunya satu
Penjual: Yang rasa apa, dek?
Pembeli: Eh?
Penjual: Iya, yang rasa apa chappuchino cincaunya? Moka? Coklat?
Pembeli: *memutuskan untuk beli air mineral aja*

Pertanyaan penjual di atas itu kayak nanya "Mau takoyaki isi apa? Daging ayam? Atau sapi?"
Dengan ini saya menuntut.....
LESTARIKAN KEASLIAN CHAPPUCHINO CINCAU!!!

plis.....

Selasa, 18 Maret 2014

Sasuke oh Sasuke.....

Salah satu kegiatan yang gue suka adalah membaca ulang komik saat makan. Sayangnya, hampir semua komik udah gue baca ulang belakangan ini kecuali satu judul berseri panjang punya adek gue. Naruto. Gue lupa entah sejak volume berapa kehilangan ketertarikan sama komik ini. Setiap adek gue beli volume lanjutannya, gue cuma baca sekali dan nggak niat. Boro-boro bisa ngerti ceritanya apa, inget tokoh-tokoh barunya juga nggak. Sampe akhirnya volume 60 gue bener-bener nggak tau itu di cover siapa-siapa aja.

Lalu gue mikir, apa sih yang sebenernya bikin gue nggak minat lagi sama ni komik?

Iya sih ceritanya udah mulai aneh ke belakang-belakang, tapi gue bener-bener penasaran adegan mana yang bikin gue ilfil banget sama ni komik. Akhirnya, gue pun memutuskan untuk baca ulang.

Jujur aja, sejak pertama nonton animenya, cerita Naruto ini baguuus banget. Karakternya oke-oke, battle-nya juga oke banget, terutama perang otak antara Shikamaru dan lawan-lawannya yang kebanyakan cewek. Mungkin bagian terseru itu waktu ujian chunin (lepas dari kenyataan bahwa ada beberapa ide yang mirip sama ujian Hunter, dan gue baru sadar sekarang).

Karakter kesukaan gue (dulu) adalah Sasuke. Bukan karena dia cool, tapi lebih karena dia terkesan cool, jadi waktu dia berekspresi itu terkesan imut dan manis banget. Naruto sih tipikal karakter utama shonen yang meski berisik, tapi dia lurus. Biasa aja.

langsung crop dari komik aslinya neh.... Karakter Sasuke yang malu-malu beginilah yang bikin gue suka
Lalu muncul karakter-karakter lain yang semakin oke dan membuat gue lebih menyukai cerita ini. Sampai ujian chunin terhenti gara-gara insiden penyerangan Konoha oleh Orochimaru, dan Sasuke yang cemburu sama kekuatan Naruto dan pergi dari desa, ternyata gue masih lumayan suka dan ngikutin ini cerita. Intinya, bukan adegan Sasuke salah gaul dan pergi dari Konoha yang bikin gue males sama cerita ini, jadi gue lanjut baca.

Adegan pertarungan lawan anak buahnya Orochimaru pun gue masih suka. Inget Neji vs Kidomaru, Chouji vs Jiroubo, Kiba vs Sakon, Shikamaru vs Tayuya, Lee & Gaara vs Kimimaro?

Itu. Keren. Banget.

Lalu muncul akatsuki yang kekuatannya nggak masuk akal. Tapi masih bisa diterima karena battlenya Shikamaru vs Hidan itu mantep. Walaupun entah bagaimana Hidan itu nggak bisa mati, membuat usaha Orochimaru untuk jadi makhluk abadi itu kayak main-main.

Setelah itu akhirnya tibalah saat Sasuke udah dapet semua kekuatan dari Orochimaru dan membunuh tuannya. Dia pun ngumpulin temen dengan satu tujuan, ngebunuh Itachi. Singkat cerita, misi sukses dan Itachi akhirnya mati. Logikanya, peran Sasuke udah selesai di sini. Tapi ternyata Tobi membeberkan rahasia kalau Itachi ternyata lebih mementingkan Sasuke daripada apa pun. Dan kenyataan bahwa Itachi nggak jahat-jahat amat, justru mengorbankan diri demi Konoha (Sejujurnya gue udah menduga dari kapan tau kalo Itachi itu bukan karakter antagonis. Meeen.... di mata gue, dia itu brother complex abis!).

Logikanya, setelah tau kenyataan itu, seharusnya Sasuke sadar. Seharusnya dia balik ke Konoha.... urusannya udah selesai. Atau paling nggak nyesel karena udah bunuh kakaknya gitu. Tapi nggak! Apa yang Sasuke lakukan? Dia malah mau menghancurkan Konoha! Oww.... kemanakah logika berjalan? Sia-sia dong Itachi mati?

Yang lebih di luar akal sehat, adalah alasan Sasuke.

"Aku akan memakai caraku sendiri untuk membangkitkan klanku."

Ada yang salah di sini.....
 
Apakah dengan menghancurkan Konoha klan Uchiha akan bangkit?

Enggak, Sasukeeee! Mikir dooong, lo itu kan salah satu ninja cerdas di Konoha. Cara untuk membangkitkan klan kembali itu ya nikah dan memperbanyak keturunan, kaaaan??? Lagian itu lebih masuk akal dan lebih syar'i.

Gue pun akhirnya sadar, adegan inilah yang membuat gue stop ngikutin cerita ini dengan serius. Sasuke, tokoh yang gue suka dari awal akhirnya jadi begini.... Kehilangan tujuan jelas..... Terpuruk dalam kebencian mendalam yang sebenernya nggak beralasan dan hanya karena salah gaul.

Setelah Sasuke berbalik mau nyerang Konoha, gue udah sama sekali nggak inget ada adegan-adegan apa lagi sampe volume 61. Jadi waktu gue baca ulang, gue berasa baca lagi untuk pertama kalinya. Gue baru sadar ada banyak tokoh yang muncul setelah itu.

Lalu tokoh Madara Uchiha terkuak, lalu perang diumumkan, lalu Kakashi mati dalam perang, lalu Kakashi idup lagi karena kayaknya matinya nggak terlalu dramatis, lalu Naruto makin hebat, lalu Naruto jadi lebih hebat daripada lima kage bergabung karena menghadapi Madara sendirian, lalu katanya cuma Hashirama (hokage pertama) yang bisa ngalahin Madara, lalu gue inget Hashirama udah pernah dibangkitin sama Orochimaru dan cuma ngeluarin satu jurus 'kebangkitan hutan' sebelum akhirnya kembali tewas di tangan hokage ketiga, lalu Itachi dibangkitkan, lalu dia kecewa karena Sasuke memilih jalan yang salah, lalu Sasuke ketemu Itachi, lalu mereka jadi akrab dan kerjasama ngelawan Kabuto yang notabennya lagi kerjasama sama Akatsuki untuk menghancurkan Konoha, lalu gue inget 'kan katanya Sasuke juga mau ngancurin Konoha? Lalu akal sehat pun hilang....................

Nah itulah kisah singkat setelah Sasuke memutuskan untuk menghancurkan Konoha sampe dia akhirnya plin-plan dan malah ngebantu Itachi yang dibangkitkan lagi sama Kabuto. Komik lanjutannya adek gue belum beli lagi tuh.....

Sejujurnya gue menyayangkan kalau harus sampe stop baca ini. Padahal pembangunan karakternya oke-oke banget. Cuma gara-gara karakter Sasuke yang plin-plan dan galau ini ceritanya jadi kacau dan muter-muter. Terus gara-gara kekuatan karakter di sini nggak tau batas jadi terkesan kayak dewa semua. Padahal One Piece yang volumenya lebih jauh aja peta kekuatannya tetep jelas. Kalo di Naruto itu, peta kekuatan genin-chunin-jonin-hokage sama sekali udah nggak berlaku. Genin bisa aja jauh lebih jago dari hokage, dan banyak jonin yang kesannya nggak guna dan kayaknya kekuatannya payah banget.

Tapi ternyata yang paling mengesalkan emang perubahan karakter Sasuke. Di komik volume 1-10-an dia adalah tipe cool, sedikit misterius, tapi masih manusiawi karena bisa malu-malu kayak gambar di atas dan sering berantem dan bercanda nggak jelas sama Naruto dkk. Sejak salah gaul, dia jadi karakter penuh dendam, nggak pernah senyum, dan super antagonis. Oke kalo dia berubah, okeeeh.... gue terima. Tapi ada satu adegan flashback di volume 50-an di mana Naruto inget waktu tarung lawan Sasuke saat di akademi ninja (berarti diperkirakan berusia 8-10 tahun, dan kejadiannya sebelum volume 1) kalau mata Sasuke itu udah memancarkan kegelapan dan niat balas dendam yang begitu dalam, karakter yang jelas nggak akan senyum malu-malu dan bertingkah konyol sama sekali. Lalu yang di volume 1-10 itu siapaaaaa?? Kok bisa ada karakter yang beda jauh begitu? Jangan-jangan karakter Sasuke yang (dulu) gue suka itu cuma ilusi? Sakit hati gue.......

Oh iya, gue belum cerita mengenai kekuatan yang kayaknya demen banget dibikin sama Kishimoto-sensei di sini. Tapi harusnya udah pada tau sih, kekuatan mata. Pertama sharingan, lalu ada byakugan yang katanya lebih kuat dari sharingan, lalu ada tingkatan sharingan yang lebih kuat lagi, lalu ada rinnegan yang lebih kuat dari sharingan yang udah naik level dan byakugan, lalu ada mangekyo sharingan, lalu ada sharingan baru yang lebih kuat dari mangekyo sharingan. Corak mata sharingan yang biasa dan gue anggep indah layaknya seni itu akhirnya berubah jadi corak mengerikan setelah ada mangekyo dan bla bla bla itu.

Lama-lama bukan para ninja aja yang rebutan mata uchiha, tapi juga tukang jual kancing, saking modelnya makin ribet kayak model-model kancing sekarang.

Lalu Itachi bilang, "Sejak dulu sudah takdir klan Uchiha untuk selalu berebut kekuatan sesama saudara". Maksudnya, untuk dapat kekuatan sharingan yang lebih besar, Uchiha harus mengambil mata Uchiha yang lain. Lah, yaudah nggak usah cuma ngambil, sekalian aja tuker-tukeran kenapa, biar adil. Abis tukeran mata, balikin lagi deh ke yang punya, otomatis itu kekuatannya jadi empat kali lipat lebih kuat. Lalu tukeran lagi, balikin lagi, tukeran lagi, balikin lagi sampe bola matanya jadi item semua. Wis mbuh lah.....

Ngomong-ngomong soal perebutan mata ini juga mirip mata klan Kuruta yang diperebutin di Hunter x Hunter. Entah kenapa gue akhirnya nemu banyak kesamaan ide dari Naruto & Hunter x Hunter, meskipun eksekusinya emang beda jauh, termasuk soal chakra dan nen yang sama-sama punya macam-macam tipe.

Sekarang gue masih galau mau lanjut baca atau nggak. Tapi kayaknya kalo adek gue beli, gue tetep baca. Buat nyari cerita karakter-karakter lain selain Sasuke yang super galau. Kan sekarang ada Saaaaaiii!!! Hahahahahaha! Jadi, bye-bye Sasukeee!!! << nggak setia

Biarpun bajumu kurang bahan dan agak jijay, akuw tetap suka.....

Kamis, 13 Maret 2014

Postingan Radom of the Month!

Sebenernya mau bikin postingan random gabungan beberapa hari karena dari Februari kamar gue berantakan abis.... yang berarti, ultra super duper mega berantakan (yang gue bilang rapi aja biasanya masih berantakan di mata orang lain), membuatg gue enggan nyetuh-nyentuh lepi.

Loh apa hubungannya?

Lepi gue itu nyaman dipake di kamar gue. Kalo dibawa ke tempat lain kenyamanannya ilang. Jadi, berhubung gue tidur pun ngungsi ke kamar sebelah yang rapi (karna males liat kasur gue bertumpuk macam-macam barang mulai dari buku sampe dus sepatu) nggak mungkin gue nyentuh-nyentuh lepi dan nulis blog. Nah, itu lah hubungannya.

Setelah penjelasan absurd di atas, gue mau cerita soal kegiatan gue akhir-akhir ini (berasa artis aja). Kebalikan dari keadaan kamar, jadwal tidur gue malah jadi rapi. Ya karna gak kerja malem-malem buat nerjemah, sih....

Gue tidur kurang dari jam 12 dan selalu bangun jam 3-4 pagi. Terus, percaya ato nggak, gue jadi rajin masak sarapan. Wakakakaka. Sebenernya nungguin petir menyambar atau tornado abis itu, tapi ternyata nggak ada, jadi kegiatan masak tiap pagi pun berlanjut sampe hari ini. Widiiiih, rajin ya gue.

Berhubung kakak gue yang biasa masak di rumah sekarang udah berangkat lagi ke Jogja, ini jadi pilihan. Balik ke kehidupan dengan makanan instan setiap saat, atau masak!

Akhirnya gue pilih masak karena:
1. Murah, dan gue lagi masa-masa berhemat (padahal gaji gue sekarang cukup lumayan, tapi berhubung mau ini-itu-ini-itu akhir tahun nanti, budgetnya kaga ketutup kalo gak hemat). Berhubung pembelanjaan paling besar adalah dari jajan dan beli buku, gue lagi nyoba mangkas duit jajan karna budget yang satu lagi gak mungkin dipangkas.
2. Bekal Masa Depan. Yup, buat bekal masa depan dooong. Apa salahnya belajar masak sekarang? Kalo jadi istri kudu bisa masak, kalo belum pun, kali aja gue terdampar di tempat yang mengharuskan gue untuk masak karna gak ada jajanan macam gorengan, siomay, dll, macam di zimbabwe gitu. Ya pokoknya belajar masak nggak ada ruginya. Beda sama kalo gue belajar ngerakit bom. Udah susah-susah belajar taunya dunia mendadak damai. Sia-sia dong.....
3. Gampang. Gue nggak pernah belajar masak sebelumnya, cuma merhatiin aja, dan nonton acara masak (yak, nonton doang). Tapi hasil kepo dari jaman jebot saat nyokap masakin tiap hari, kakak gue masakin tiap hari, dan dari acara-acara masak penuh drama itu ternyata ada hasilnya juga. Paling nggak gue tau urutan masak yang bener, apa yang harus dilakukan dan apa yang nggak boleh dilakukan. Ternyata cuma liat resep, liat kira-kira bumbunya, terus dimasak deh. Urusan bahan-bahan mah liat yang ada di kulkas aja.

Tahap paling menyebalkan dari masak adalah nyicip sebelum atau waktu masih dimasak. Gue gak pernah icip-icip kecuali udah jadi. Kalo masih dimasak kan panaaaas...... dan itu belum jadi, gue nggak mau nyoba yang belum jadi. Nggak enak. Jadi nyicipnya pas udah jadi deh, hahaha :D Rasanya lumayan laaah..... layak makan pokoknya.

Sejujurnya sih gue gak terlalu suka masak, tapi kalo bikin kue, HAYUUUKKK!! Beberapa waktu yang lalu sukses bikin pancake coklat sama puding fla coklat.



Terus beberapa hari yang lalu bikin Cheese Cake, Choco Mousse, sama Bola-bola Coklat bareng Echa sama Ruru. Meskipun gue cuma gabung pas bikin bola-bola coklat sih, wakakakaka xD

Sebenernya tampilan bola-bola coklatnya bisa lebih cantik lagi karena seharusnya dilapis coklat leleh dulu sebelum ditabus meses. Tapi berhubung dua potong dark coklat terakhir digosongin sama Echa, jadi......

Kalo masak buat sehari-hari emang menghemat budget sih, tapi kalo bikin kue kayaknya malah sebaliknya.... Jadi, gue nggak akan banyak-banyak bikin kue kecuali punya budget lagi. Bulan ini sama sekali nggak ada.

Tontonan 

Akhir-akhir ini gue jadi sering nonton gara-gara..... ya kamar gue berantakan, jadi ngungsi ke sebelah terus, karna ada tipi, nonton deeeehh.....

Seri yang lagi gue tonton adalah "The Voice season 6" sama "The Amazing Race season 24". Sejujurnya sih gue nggak terlalu tertarik ngikutin acara nyanyi-nyanyi, tapi berhubung ada dua bapak yang selalu adu bacot, Adam Levine dan Blake Shelton, gue akhirnya keterusan nonton deh.

Oom Blake yang di sebelah kiri itu kalo ngomong pasti bikin oom yang di sebelahnya keki, dan gue suka liat reaksi Adam waktu lagi keki, wakakaka (pendukung Blake). Dan biarpun karismatik, penuh feromon dan bla bla bla (yang biasanya gue gak suka orang model ini), tapi gue suka Blake karena bikin orang lain kesel adalah bakat alami dia (sama kayak gue).


Kalo the amazing race, gue tonton karena tantangannya sering ke Indonesia. Yang gue tau udah pernah ke Jakarta, Bali, sama Surabaya. Yang season terakhir mereka ke Surabaya.

tantangannya nggenjot odong-odong sambil bikinin topi dari balon buat bocah-bocah

Yang ini juga karna keterusan nonton jadi masih nonton sampe sekarang. Tapi toh bagus karna sekalian liat negara-negara lain sekalian budayanya. Yang lucu, kemarin pas semua tim ke Rusia ada dua tantangan yang harus dipilih, nyari 4 buku di perpustakaan nasional Rusia atau ikut renang sinkronisasi.

Ternyata cuma satu tim yang milih tantangan ke perpustakaan, karena......ya semua datanya pake cyrillic! Hahahaha! Stress! Tapi menurut gue sih akan lebih gampang yang itu daripada renang sinkronisisasi (ya elu kagak bisa berenang!)

Episode yang hari ini lucu banget. Tantangannya di akademi dan mereka harus jawab ujian tertulis (macam ujian Huter x Hunter khayalan Tonpa) soal perbedaan waktu di Rusia. Kalau Indonesia ada 3 perbedaan waktu, Rusia ada 7 :) Uwoow!

Lucunya, hampis semua peserta harus ikut tes sampe 20 kali lebih untuk jawab pertanyaan. Padahal, GAMPANG!!

Mereka ditunjukin peta, dengan gambar perbedaan waktu tiap wilayah, misal Moskwa +4, Kota selanjutnya +6, selanjutnya +8 dst....

Pertanyaannya, Jika Moskwa jam 04.00, jam berapakah kota-kota lainnya?

Lalu apa yang dilakukan tiap tim? Mereka nambahin jam 04.00 dengan +6, +8, dst....


Bahkan ada yang ngotot, "Pertanyaannya kan di Moskwa jam 04.00, kenapa juga di peta harus ditulis Moskwa itu +4??? Kan harusnya 0!!!" (dan orang ini ngakunya ber-IQ tinggi dan jago mecahin teka-teki).

Lalu rekan setimnya yang nunggu di samping bilang "Jangan panik! Jangan diperhatiin +4 nya itu pasti cuma buat ngecoh atau apa...."

Lalu gue inget satu hal.....


Random banget deh postingan kali ini. Tapi biarlah. Soalnya ada yang bilang kalo nulis blog itu bikin sehat.

Lalu, kamar gue sekarang sudah rapiiiiiiiiiiiii~ AHAHAHAHAHAHAHA!!
Kembali ke asal, ke kamar sendiri.....lalalalala~

Jumat, 28 Februari 2014

My Lovely New Job!!

Harusnya gue kerja, harusnya gue kerja, harusnya....

Ah sudahlah....

Udah lama sejak postingan terakhir gue.... Eh, baru seminggu yang lalu ya? Kok kayaknya udah lama banget?

Ini tentang job baru dan pilihan yang baru. Kayaknya beberapa temen gue juga pada dapet job baru akhir-akhir ini.

Sebelumnya gue pernah bilang kalo gue merasa sayang harus meninggalkan kerjaan sebagai jurnalis olahraga yang udah lama gue impikan. Tapi.... sekarang gue dapet kerjaan yang udah gue impikan jauh lebih lama sebelum ngebet jadi jurnalis. Gue....nerjemah komik :D

Kesannya sederhana dan nggak ada wah-wah-nya ya? Tapi.... GOD! I FEEL GOOD!

Gue masih inget jaman-jaman SMP waktu mulai rajin ngumpulin duit sendiri dan mulai beli komik sendiri. Saat itu, gue pengiiin banget jadi penerjemah komik Jepang. Yah, niatnya sih biar bisa baca komik gratisan. Maklum, namanya juga cita-cita bocah, alasan dibaliknya selalu sederhana dan jujur. Tjuiih...

Kenyataanya, meski sekarang gue nerjemah komik, gue nggak bisa minta nerjemah komik yang gue suka. Ya... itu wajar. Apalagi sekarang gue lagi nerjemahin komik jadul yang.... jujur aja, gambarnya nggak banget. Tapi shoganai, ini kerjaan gue sekarang. Apapun kerjaannya, nggak ada tuh yang namanya enak terus-terusan. Hehehe :D

Ngomong-ngomong, beberapa hari yang lalu gue baru ikut tes terjemah novel dari penerbit Haru. Alasannya, gue mau menantang diri sendiri lebih jauh lagi. Sekalian usaha biar bisa jadi penerjemah novelnya Shige kalo jadi diterbitin dimari. Kemarin, gue baru dikasih tahu hasil tesnya. Dan gue....

GAGAL

Yep, gue gagal.

Sebenernya gue agak siok karena gue yakin banget sama terjemahan gue. Malah jauh lebih yakin dari komik-komik yang selama ini gue terjemahin.

Setelah bangkit dari keadaan terpuruk selama beberapa menit (cepet banget!), gue pun nanya sama penanggung jawab dari penerbit haru, apa yang jadi kekurangan terjemahan gue.

Katanya, (sebenernya) terjemahan gue udah bagus dan setia, sayang ada beberapa bagian yang bolong alias belum diterjemahin, mungkin karena kelewatan atau kurang teliti.

WHAAAAAT!!

Uhh.... salah gue sih nggak ngecek lagi terakhirnya. Salah gue karena nggak teliti. Salah gue juga ngerjainnya buru-buru, cuma 2 hari sebelum deadline. Iya, semua salah gue....

Tapi kisah gue sama penerbit haru nggak berakhir di situ. Penanggung jawabnya menawarkan gue untuk jadi freelance reviewer, yang tugasnya mereview novel-novel Jepang supaya redaksi bisa tahu mana novel yang cocok diterjemahin di Indonesia. Itu artinya.... gue disuruh baca novel, dan dibayar. Hehehehe. Serius waktu nerima email itu gue nggak bisa berhenti nyengir.

Bayaran yang ini mungkin emang nggak seberapa dibanding nerjemahin (iyalah). Tapi rasanya bisa kerja di penerbit yang sesungguhnya-sesungguhnya penerbit, rasanya seneng bangeeeet. (FYI untuk nerjemah komik, gue bukan kerja di bawah penerbit karena hasil terjemahannya nggak dicetak, tapi dijual secara online lewat aplikasi Google Play)

Lalu, penanggung jawab penerbit haru juga bilang gue boleh ikut tes terjemahan lagi nantinya. Yah, paling nggak dari evaluasi yang dia kasih, gue tau apa yang harus diperbaiki. Selanjutnya gue pasti lolos! Terus nerjemahin Pink and Grey!

Bersamaan dengan tulisan di blog ini. Gue merelakan kerjaan sebagai jurnalis olahraga dan akan fokus di kerjaan yang sekarang sebagai honyakusha (translator) dan reviewer. Gue nggak lagi berpikir untuk nyari lowongan sebagai jurnalis dalam waktu dekat. Karena kecintaan gue sama buku lebih kuat daripada hobi-hobi gue yang lain. Masuk ke penerbitan buku itu impian gue sejak jaman jebot. Mungkin sejak gue udah mulai bisa baca. Meski waktu itu gue bilangnya mau jadi penjaga Gramedia (lo kira satpam?) karena pasti tiap hari dikelilingi buku. Hahahaha :D Semakin dewasa, ternyata gue nggak banyak berubah. Cuma membuat impian gue sewaktu kecil menjadi lebih spesifik dan detail.

Dua impian lain yang sampai sekarang belum tercapai adalah buka toko online dan nerbitin buku di penerbit major. Oh iya, sama belajar baca buku sambil berenang.

Salam dari si pisang tukang baca, mampir-mampir juga ke blognya di sini