Sabtu, 01 November 2014

Sedih Ditinggal Om-Om Nihonjin....

Gue baru tau lo ada yang setia nungguin tulisan gue di blog :) Makasih lo udah mau nyempetin baca tulisan-tulisan aneh gue di blog ini. Ya biarpun yang menantikan cuma 1-2 orang, pembaca kan tetap pembaca, hahahaha :D

Ngomong-ngomong, gue mau membuka postingan blog ini dengan....
Gue sedih.....

Macam orang yang udah pacaran lama terus ditinggalin, macam orang yang udah dijanjiin mau dilamar terus nggak jadi, macam deretan gigi rapi yang udah dirawat baik-baik taunya ada satu yang harus dicabut, macam udah ngantri beli kebab terus pas nyampe giliran gue taunya kebabnya abis--adanya hotdog. GUE GAMAU HOTDOG!

Jadi, akhir Oktober ini adalah akhir gue ngajar dua orang Jepang yang selama ini selalu gue jadiin bulan-bulanan di FB. Gue tau sih Terushima-san bakal dinas ke Surabaya awal November. Tapi rasanya waktu dia bilang kemarin itu pertemuan terakhir, gue beneran sedih..... Soalnya, ntar gue nggak ada bahan buat nulis di FB lagi dong?

Pantesan kemarin dia belajarnya jor-joran meski sambil batuk-batuk. Jadi, meski udah jam 10 malem, akhirnya gue temenin belajar lebih banyak lagi. Sayangnya, meski dia belajarnya cepet dan menurut gue dia udah lumayan bisa ngomong padahal baru belajar tiga bulan, Terushima-san sama sekali nggak pede. Apalagi waktu dapet email dari rekan kerjanya pake bahasa Indonesia. Dia sama sekali nggak ngerti. Gue emang bantu terjemahin akhirnya, tapi sebenernya Terushima-san bisa ngartiin itu sendiri, kalau aja bahasa Indonesia yang dipake dalam email itu bener-bener bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Ini nih yang bikin gue kesel. Ini email formal lho. Tapi tata bahasanya kacau dan banyak kata-kata yang disingkat. Jadinya gue bukan cuma harus nerjemahin artinya, tapi juga benerin polanya supaya Terushima-san nggak belajar bahasa Indonesia yang salah. Plis deh, orang Indonesia kok nggak bisa bahasa Indonesia. Malu kali!

Saking nggak pedenya, Terushima-san minta gue ikut ke Surabaya meskipun dia tau gue nggak bisa. Hahahaha. Abis itu gue bilang, dia murid pembelajar bahasa Indonesia pertama gue dan gue belajar banyak dari ngajarin dia. Gue belajar banyak banget pola-pola bahasa Indonesia yang sebelumnya nggak gue sadari. Gue juga belajar beda kebiasaan berbahasa orang Jepang dan Indonesia. Bahasa Jepang gue juga jadi lebih lancar dan banyak nambah kosakata baru selama ngajar.

Terus Terushima-san bilang makasih karena gue bener-bener nyari dan jelasin bahasa Indonesia dengan detil sampe dia bener-bener ngerti. Dan gue balik bilang terima kasih juga.

"Sedih, soalnya abis ini nggak ada orang Jepang yang saya ajarin bahasa Indonesia lagi. Padahal saya suka ngajarin bahasa Indonesia. Banyak hal yang sebelumnya nggak saya sadari karena terlalu terbiasa. Waktu ngajar, otomatis saya belajar lagi gimana menyampaikan pelajaran bahasa Indonesia supaya mudah dimengerti," kata gue.

Asli, muka gue sedih beneran lho.

Lalu kata Terushima-san, "Kalau begitu nanti saya kenalkan sama teman saya yang orang Jepang juga, ya. Nanti saya bilang, ada anak baik yang bisa ngajarin bahasa Indonesia."


Katanya sih, Terushima-san bakal balik lagi ke Jakarta awal tahun depan. Tapi abis itu dia bilang pake bahasa Indonesia yang udah lumayan bagus "Nanti kalau saya kembali ke Jakarta, saya sudah pintar bahasa Indonesia :)"

Yaah, terus gue ngajar apa dong kalo dia udah pinter?

Serba salah nih.

Tadi di atas gue nulis kalo mulai bulan depan gue nggak ngajar orang Jepang lagi. Yep, ternyata Ide-san juga ditugasin ke luar kota. Dia harus kerja di Sumatra.

Kalo yang ini beritanya dadakan. Bahkan gue cuma di-sms kalo Ide-san cuma ada di Jakarta sampe Oktober sama asistennya. Dan itu setelah gue ngajar dia Senin lalu. Jadi, gue nggak sempet bilang selamat jalan.

Yah, walopun dia nyebelin tingkat kecamatan, nggak suka sama Jakata (gue juga nggak, sih), sering bilang kalo makanan Indonesia nggak enak, bilang kalo sate ayam di sini nggak layak makan, bilang kalo indomie itu makanan sampah, tapi ternyata gue sedih juga harus berhenti ngajarin dia. Karena di luar kebingungannya akan semua hal di Indonesia yang menurutnya super aneh, dia itu lucu dan orang paling nggak mainstream yang pernah gue temuin.

Tapi kalo disuruh ngajar dia lagi nantinya, kayaknya bakal gue tolak juga sih :p
Soalnya nanti gue yang dibilang nggak kompeten karena dianya nggak bisa-bisa. Padahal mah gimana mau bisa kalau dianya sendiri aja nggak mau bisa.

Gue tiba-tiba jadi inget waktu dia protes soal aturan fiskal di Indonesia. Katanya bayar pajak waktu mau keluar negeri itu nggak wajar. Beda sama kalau mau masuk ke suatu negara. Waktu mau ke Singapura dari Jakarta, dia katanya dimintain duit fiskal itu. Tapi berhubung dia nggak ngerti bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, jadi dia bengong di counter itu selama 10 menitan, cukup untuk bikin semua petugas menyerah ngasitau kalo dia harus bayar dan akhirnya ngasi dia lewat.

Lalu dia malah bilang begini, "Itu pasti aturan yang diada-adain, soalnya mereka butuh duit buat makan. Lagian kalaupun ditangkap, apa faedahnya? Kan saya mau ke luar negeri? Mau dipenjara di mana?"

Lah.....sarap ini orang.
Sengaja banget dah. Pake su'udzon segala lagi. Orang aturannya emang udah tertulis gitu kok bilang diada-adain....

Tapi kadang pemikiran-pemikiran dia yang aneh itulah yang selalu bikin gue ketawa. Sampe-sampe mas-mas Sushi Tei yang jaga di situ bilang, "ketawa mulu mbak. Kenapa, sih?"

Yah, begitulah. Intinya, gue masih sedih nih.....

2 komentar:

  1. biar gag sedih main ke malang aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntaaaaar, nunggu libur. Itu juga kalo dapet, hahahaha xDD

      Hapus