Selasa, 19 Juli 2016

[Review] Sabtu Bersama Bapak

Akhirnya bisa nonton juga film ini abis di-PHP-in mulu sama temen, mau nonton ga jadi-jadi *nangis terharu*. Tadinya mau nonton sendiri aja kalo hari ini gajadi juga. Tapi untunglah jadi.


Perlu situ-situ ketahui, gue ini orangnya pelupa. Jadi, meski gue bilang "GUE SUKA BANGET NOVELNYA!! LUCU! TAPI DI SAAT YANG BERSAMAAN JUGA BERMAKNA BANGET!", enggak berarti gue inget keseluruhan ceritanya. Iya gue inget kalo novel itu lucu, tapi apa adegan yang lucunya gue sama sekali enggak inget. Begitu juga bagian sedih-sedihnya. Gue enggak inget.

But actually that's a good point.

Gue jadi bisa menikmati filmnya tanpa ekspektasi apa pun. Dan seperti yang bisa diduga, sih. Gue mewek pas nonton, sama kayak pas baca.

Mari kita mulai dari sinopsisnya.



"Sabtu Bersama Bapak" bercerita tentang  karakter Cakra dan Satya yang tumbuh besar tanpa hidup bersama ayahnya. Namun, sang ayahnya ingin selalu berada di samping anak anaknya dalam mengatasi berbagai permasalahan hidup, meski secara tak langsung.

Ada sebuah kebiasan yang dilakukan oleh Ibu Satya dan Cakra yaitu melihatkan video warisan sang ayah untuk ditonton pada khusus hari Sabtu untuk anak anaknya. Video tersebut berisi tentang nasehat nasehat dari ayahnya, namun tak sempat disampaikannya.



Awal-awal film udah bikin mewek aja. Untung masih bisa bertahan karena langsung pindah ke adegan kehidupan Satya dan Saka. Sayang sih, setelah Satya pindah ke Perancis, hubungan kakak-adik Satya-Saka sama sekali tak tersentuh. Jadi kesannya kayak cerita sendiri-sendiri gitu. Tapi yah, mungkin karena kalo dikasih adegan itu jadi kebanyakan juga, sih.

Dan sama kayak novelnya, kehidupan jomblonya Saka itu menarik banget diikuti. Kayaknya baru dia direktur yang dibully sama bawahan-bawahannya sendiri. Nah, pas itu, gue pun sadar LAGI-LAGI Adhitya Mulya berperan sebagai cameo di film yang digarap dari novelnya sendiri :)) Mungkin emang ada impian terpendam gitu pengin nongol di layar bioskop. Hehe.

Gue enggak akan banyak-banyak spoiler sih, karena filmya belum turun juga dari bioskop. Kasian yang belum nonton. Tapi gue mau cerita pas adegan-adegan ninja ngupas bawang. Adegan-adegan yang bikin mata tiba-tiba berair gitu. Pas nonton video dari bapaknya, cukup menyentuh, sih. Tapi jelas pas ibunya sakit itu yang bikin mendadak ada sungai mengalir di pipi.

Pas gue sadar kalo setelah itu masih banyak adegan-adegan sedih, gue memutuskan untuk makan roti. Biasanya sih, kalo makan gue bisa lumayan meredam perasaan-perasaan sedih gitu. Soalnya kan makan bikin hepi. Tapi ternyata gagal.

Sungainya malah mengalir lebih deras pas masuk adegan-adegan di rumah sakit. Berhubung gue lagi gigit roti, airmatanya kena roti dan bikin rotinya jadi agak asin. Jadi bingung mau sedih karena adegannya atau karena rasa rotinya jadi beda.

Tapi rasa sedihnya tuh kayak waktu gue menyadari kenyataan kalau Sisil, kucing gue yang masih berumur 6 bulan, ternyata hamil. SISIIIILL, MAJIKANMU BELUM NIKAH KOK KAMU UDAH HAMIL DULUAAAANN?? SIAPA YANG BERANI-BERANI HAMILIN KAMUUUHH!?
Untunglah sekarang Sisil dan empat anaknya udah punya rumah baru yang lebih besar....

Kenapa gue jadi bahas kucing? Ih kangen deh sama Sisil :v

Yak, balik lagi.

Yang paling berkesan dan enggak gue lupa dari novelnya itu, soal Saka yang jatuh cinta sama Ayu gara-gara sepatu. Tapi tampaknya di filmnya kurang penjelasan. Jadi mungkin ada yang enggak ngeh kalau Saka selalu ngeliat sepatu itu di depan mushalla kantor. Yang berarti si pemilik sepatu rajin shalat. Dan atas alasan itulah Saka suka sama Ayu.

Setelah nonton sih, buat gue yang berkesan itu pernyataan Saka soal dia yang enggak suka pasangan yang memakai kata-kata "saling melengkapi". Katanya, dia enggak nyari pasangan yang bisa melengkapi dia. Karena yang bertugas untuk melengkapi dia adalah dirinya sendiri. Nyari pasangan itu harus yang sama-sama kuat.

Gitulah. Maap yak kalo kata-katanya beda dan kurang bisa disampaikan dengan baik. Tapi seenggaknya itu penyampaian yang lebih baik daripada penyampaian Saka pas lagi gugup.

"Bunganya bagus, ya?"

:))

6 komentar:

  1. Ini beneran komedi banget tulisannya. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  2. Ulasan yang bikin ngakak. Hahaha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nontonnya juga bikin ngakak, Mud :v

      Hapus
  3. Na, jadi gimana nasib roti lo? #plakkk
    *ini ulasan apa komedian, dan ternyata nana semewek itukah? hahaha

    #dikeplak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep abis dimakan dongs :9

      Iya, 'namidaboroi' kalo kata Saa. Cengeng. Tapi gue gampang mewek kalo baca ato nonton pelem doang, sih... terlalu menghayati gitu...

      Hapus