Kamis, 10 September 2015

Orang Jawa Nggak Bisa Ngomong Jowo

Iya. Itu. Gue.

Sayang banget nggak sih, jadi orang berdarah Jawa tapi nggak bisa bahasa Jawa? Nyesek.

Nggak bisa dihindari, sih. Secara meski kedua orang tua gue dari Jawa, gue lahir dan besar di kota besar, Jakarta. Dari TK sampe kuliah hampir nggak pernah tuh komunikasi pake bahasa Jawa. Waktu masuk kerja sih beberapa kali dapet kesempatan denger dan ngomong dikit-dikit pake bahasa Jawa. Tapi selain itu, nggak pernah. Apalagi gue juga jarang mudik karna libur kerjaan yang nggak pasti.

Sejauh ini, gue cuma paham sebagian bahasa Jawa. Itu pun yang "ngoko" alias bahasa kasar yang dipake sehari-hari. Kalo yang "kromo inggil" alias bahasa sopannya mah boro-boro. Jangankan ngomong, denger aja gue nggak paham. Jadi inget dua tahun belajar bahasa Jawa waktu sekolah di Malang, gue selalu bengong ngeliatin gurunya ngejelasin kromo inggil. Ya secara dia ngomong apa aja gue kagak paham, gimana gue mau belajar? Gue akhirnya bisa ngerti bahasa Jawa sehari-hari pun karena temen-temen di Malang sana selalu ngomong pake bahasa itu. Jarang banget mereka ngomong pake bahasa Indonesia ke gue. Waktu pertama kali ke sana, gue bahkan nggak ngerti "kutil" itu artinya "jerawat". Wah, kacau deh waktu itu mah.

Awal-awal pindah ke Malang, gue jadi anak kota yang pendiam. Iya gimana mau ngomong jugaaaa? Setelah mulai bisa beradaptasi, gue baru mulai bawel. Meskipun bawelnya tetep pake bahasa Indonesia, dan temen-temen gue nyautin pake bahasa Jawa lagi, sih. Ahahahahaha. Yang penting nyambung karena akhirnya gue ngerti mereka ngomong apa :p

Berhubung gue di Malang cuma sampe SMP kelas 1, berarti udah lebih dari 10 tahun gue nggak berkomunikasi dengan bahasa Jawa. Kalau denger sih masih paham sebagian, tapi lama-lama terkikis juga karena nggak kepake. Walaupun begitu, waktu nonton OVJ sih gue masih paham kalo pemainnya pada bercanda pake bahasa Jawa.

Nah, minggu kemarin kan akhirnya gue pulang ke Magetan karena ngebet mau jalan-jalan juga. Begitu nyampe sana, gue pusing. Mbah gue ngomong dan gue nggak ngerti sama sekali, tolong. Kalo sepupu-sepupu gue sih masih campur ngomongnya, jadi bisa ngerti lah.

Nah, saat-saat begitu tuh sebenernya gue nyesel banget jadi orang kota. Kalo aja gue tinggalnya di Jawa kan gue bakal fasih dua bahasa tanpa perlu susah payah. Kalo sekarang gue mau bisa bahasa Jawa ya mau nggak mau harus belajar dulu. Huh, rugi deh.... ("3")

Bahkan aksaranya aja gue lupa bacanya gimana. Padahal dulu itu satu-satunya yang gue bisa pas pelajaran bahasa Jawa. Bisa baca, tapi sama sekali nggak ngerti artinya apa. Wahahahahahaha xD
Walaupun nggak paham-paham banget, sejujurnya gue seneng sih dateng ke tempat orang-orang yang ngomong dengan bahasa yang beda sama bahasa yang gue pake sehari-hari. Jadi kerasa banget jalan-jalannya, kan? Hehehehe. Selain itu, gue juga suka banget dateng ke Magetan lagi karena lalu lintas di sini itu rapiiiiiiihhh meeeeeennn..... Ah, kalo dibandingin sama Jakarta sih jauh banget. Hampir nggak pernah nemu orang naik motor yang lewat garis putih waktu lampu merah. Pokoknya beneran rapi deh. Selain itu juga bersih banget. WOW banget deh pokoknya. 

Wisata kayak gini bisa ditempuh dengan naik motor dari rumah mbah gue. Walaupun motornya ngadat dan nggak kuat naik tanjakan, jadi harus sabar dengan kecepatan 20km/jam sih -____-
Bisa liatin monyet berantem rebutan kokakola juga.... 

Foto terakhir itu mungkin bagian yang paling gue suka waktu di sana. Ngeliatin macem-macem kebon!! Kebon labunya cakep buangeeeeeeeeeeeeeeeettttttttt!!! AAAAAAKKK!! Pengin beli labunya satu dan bikin "carving pumpkin", tapi ternyata lumayan mahal harganya....huweeeee....

Akhirnya malah beli strawberry karena strawberry di sana manis dan enak banget.

Pokoknya ngeliat kebon dan sawah sepanjang jalan kenangan itu berasa pengin main harvest moon lagi deh. Sayangnya waktu balik ke rumah dan ngambek pengin main, ternyata laptop gue nggak cukup kapasitasnya -______-

Huh!
Pengin main ginian lagi terus ngajak nikah Mary si kutu bukuuuuuuuu~

4 komentar:

  1. Di sini labu kuning banyak banget, Na. Hahaha. Makanan sehari-hari Mursyid juga. Dia suka banget sama labu kuning atau kabocha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mauuuuuu iiiihhh~ *rebut dari mursyid*

      Hapus
  2. Kak, foto pertama itu tulisan di atas Kak Nana (doang) (yang) artinya: "Orang yang foto di bawah ini adalah jomblo." XD
    :p :p :p

    BalasHapus