Jumat, 04 Oktober 2013

Realis atau Idealis?

Hari ini gue mau menulis sesuatu yang cukup serius. Cieee....serius, tumben.


Sumpah ini kucing gue ngeselin banget. Gatau majikannya lagi pengen serius apa? *dicakar*
Ampun tuaaannn.... maafkan hambamu yang hina ini. Ini ada sarden....

Maklum yah, kucing gue punyanya babu, bukan majikan. Jadi begini deh nasip gue.

Balik lagi ke topik utama. Jadi, apa sih realis dan idealis?
Yah, masa gatau? Elah, masa harus gue jelasin? Bentar, googling dulu.

Idealisme adalah suatu keyakinan atas suatu hal yang dianggap benar oleh individu yang bersangkutan dengan bersumber dari pengalaman, pendidikan, kultur budaya dan kebiasaan. Idealisme tumbuh secara perlahan dalam jiwa seseorang, dan termanifestasikan dalam bentuk perilaku, sikap, ide ataupun cara berpikir.

Realisme adalah suatu sikap/pola pikir yang mengikuti arus. Individu yang realistis cenderung bersikap mengikuti lingkungannya dengan mengabaikan beberapa/semua nilai kebenaran yang dia yakini. Sama dengan idealisme, realisme tumbuh secara perlahan dalam jiwa dan pikiran seseorang.

Nah itu bahasa susahnya. Intinya sih, idealis itu seseorang yang memegang prinsip sesuai keyakinan dia, sedangkan realis sebaliknya, semua tindakannya selalu berdasar realita.

Tadi, gue merayakan ulang tahun gue yang ke-20 bersama kembaran gue (iya, sekarang tiap ultah, umur gue tetep 20 tahun). Dia selalu bilang, iri sama gue yang akhirnya bisa kerja sesuai minat, sedangkan dia belum bisa karena kepentok beberapa hal, realita.

"Ru emang masih idealis, tapi enggak tau bisa bertahan sampe kapan," katanya.

Abis itu gue mikir. Kenapa ya? Segitu sulitnya kah mempertahankan idealisme? Jujur, gue idealis. Dan gue keras kepala. Sampai saat ini rasanya jarang banget gue mengubah prinsip karena kepentok realita. Pernah, tapi jarang. Mungkin, ini karena gue tumbuh di lingkungan yang bebas. Dari kecil, gue enggak pernah dilarang yang macem-macem (kecuali makan makanan yang bermecin, meski ini gak ada hubungan dengan topik yang gue bahas) dan enggak pernah disuruh yang macem-macem.

Gue pengen ngomongin hal idealis yang mulai ditinggalkan orang-orang: MIMPI

Gue tumbuh dengan banyak mimpi, dan (untungnya) enggak ada yang menyadarkan gue betapa mustahil mimpi-mimpi itu. Karena merasa enggak mustahil, gue enggak takut buat nyoba. Gagal enggak masalah, seenggaknya gue pernah nyoba.

Kayaknya gue pernah cerita. Sejak TK, gue pengen banget pergi ke Jepang. Alasannya konyol, ketemu doraemon. But I did. Meskipun gue gak ketemu doraemon beneran, yah. Namanya juga mimpi anak TK.

Sejak kecil gue pemalu. Enggak mau ikut kegiatan nari atau nyanyi kayak anak-anak lainnya. Tapi waktu lulus SMA, gue nyesel. Karena ada satu impian konyol gue yang belum kesampean. Gue pengen banget dapet piala. Kenapa? Setiap gue ke rumah temen, pasti mereka punya paling enggak satu piala. Sedangkan gue belum pernah dapet piala. Gue sempet mikir, udah telat. Lomba-lomba itu kan banyakan untuk anak kecil, sedangkan gue saat itu udah kuliah. Emang bisa?

Tapi berbekal keinginan kecil itu, gue jadi rajin ikutan lomba menulis. Dan gak disangka-sangka, gue bisa dapet juara. Dan yang paling penting, DAPET PIALA! Rasanya dapet piala lebih menyenangkan ketimbang nerima hadiah uangnya.

Sejak SMP, gue punya dua cita-cita, jadi penulis dan penerjemah (ini revisi cita-cita jaman SD gue yang pengen jadi petugas toko buku. Dulu gue kira petugas toko buku boleh baca semua buku di toko itu dengan gratis. Seenggaknya cita-cita ini lebih elegan dari kakak gue yang pengen jadi sopir angkot biar bisa denger lagu kesukaan tiap hari sambil nyetir). Kerjaan sebagai penerjemah udah gue jalanin, baik lisan ataupun tulisan. Lisan? Enggak lagi deh. Kalau tulisan gue masih mau. Jadi penulis? Gue sekarang penulis :) Penulis berita olahraga di salah satu media, hehe. I'm on my way to be a novelist.

Sebagai fanatisan bulu tangkis dan basket, gue pengen banget bisa selalu dateng ke pertandingannya tanpa perlu bayar. Selain itu, gue penasaran sama atlet-atlet ini. Gue pengen banget bisa tau gimana sih kehidupan atlet-atlet itu. Gue pengen nulis tentang mereka, gue pengen bikin cerita tentang mereka. And again, I did. Sekarang gue bisa nonton tiap pertandingan gratis, nulis tentang mereka, dan dibayar. Bonusnya, gue sekalian dapet tiket keliling Indonesia, dan mungkin dunia (nanti). Kurang apa lagi? Rasanya bersyukur tiap hari juga masih kurang.

Rasanya enak banget yah kalo gue cerita yang udah tercapai semua. Emang ada yang belum atau enggak tercapai? Ya ada doooong.

Waktu awal-awal kuliah, gue ngebet banget ngalahin nilai temen-temen gue yang selalu jadi paling tinggi. Tapi setelah beberapa lama, gue menyerah. Gue enggak bisa belajar tiap hari. Cara gue belajar ya dadakan waktu mau ujian. Dengan cara itu, mustahil deh gue bisa dapet nilai paling tinggi. Setelah gue pikir-pikir, mimpi yang mau gue capai enggak ada hubungannya dengan ngejar nilai paling tinggi di kampus. Jadi, yaudah, gue enggak maksain diri. Tetep ada saat-saat gue memutuskan untuk berhenti. Karena gue tau, ini cuma kepengen doang, bukan tujuan sebenernya.

Yang belum tercapai banyak banget. Gue mau jadi novelis, gue mau buat bisnis sendiri, gue mau punya rumah yang bukan di Jakarta, gue mau keliling dunia. Duh, gak cukup nih kayaknya cerita di blog mah.

Nyeritain tentang gue mah bosen yah, tiap postingan juga cerita. Sekarang, gimana sih biar bisa mempertahankan idealisme? Beberapa temen gue pengen banget kerja sesuai minat, tapi sampai sekarang belum tercapai. Masalahnya macem-macem.

1. Belum tau apa minatnya
Ini mah enggak usah dibahas lah ya. Gimana mau kerja sesuai minat kalo minatnya sendiri enggak tau? Minat itu, sesuatu yang lo pengen banget lakuin, apapun resikonya. Kalo cuma mau doang tanpa berani ngadepin pait-paitnya, itu bukan minat.

Contoh 1: Gue pengen jadi penulis, gue siap dimaki-maki editor kalo tulisan gue jelek, gue siap dihina-dina pembaca kalo mereka gak suka tulisan gue (ini minat).

Contoh 2: Gue pengen jadi penulis, tapi gimana sih cara nulis yang bener, kok gue gak bisa-bisa? Baca? Duh gue bacanya lama, enggak punya waktu (ini angin-anginan).

2. Keinginan orang tua
Bukan rahasia, banyak orangtua yang pengin anaknya dapet kerja tetap dengan gaji layak, jadi PNS salah satunya. Sedangkan, enggak banyak yang sebenernya punya mimpi jadi PNS. Rata-rata, kerjaan yang jadi impian itu, kalo enggak gajinya kecil, kerjanya serabutan, waktunya gak jelas, dan hasilnya (uang) belum tentu keliatan di awal-awal. Gara-gara ini, kebanyakan orangtua enggak pengin anaknya ngejar mimpi. Alasannya, takut anaknya gagal. Kalau gagal, nanti anaknya makan apa? Emang pandangan yang pesimis, tapi enggak salah. Orangtua kan maunya kita enggak susah. Daripada ngambil resiko dengan kerjaan enggak jelas, mending cari yang jelas, jadi orangtua enggak khawatir. Ngadepin masalah kayak gini, satu-satunya cara ya ngomong baik-baik ke orantua. Biar gimana pun, mereka kan tetep mikirin nasip kita nantinya. Kalo enggak berhasil? Ngomong terus sampe berhasil. Kebanyakan orang sukses, selalu mulai semuanya dari bawah.

3. Masalah ekonomi
Nah ini nih. Kalo ditanya, mau kerjaan dengan gaji gede atau kerjaan sesuai minat? Jawabnya pasti mikir seribu kali dulu. Sejujurnya, gue juga terkendala masalah ekonomi. Akan lebih mudah kalau gue milih pekerjaan yang lebih menghasilkan, kayak jadi penerjemah. Tapi akhirnya gue milih untuk ngelepas kerjaan itu demi kerjaan yang gue pengen, meski gajinya cuma sepertiganya. Sebenernya, ini pilihan egois. Karena gue akan minjem uang ade gue yang gajinya gede dulu sampe gue bisa bertahan sendiri dengan gaji gue. I'm struggling at first, but I can start to keep money now. Gue enggak tau seberapa besar masalah ekonomi tiap orang. Tapi kalau dipikir dan dipertimbangkan, pasti ada caranya untuk tetep ngelakuin apa yang kita inginkan sambil nyari uang. Meski awalnya cuma langkah kecil, yang penting harus 'keep on track'. Jangan jalan sembarangan. Misalnya nih, ada yang pengen jadi novelis, tapi terkendali masalah ekonomi. Enggak mungkin bisa makan kalo nunggu novelnya terbit. Ya enggak usah langsung jadi novelis. Mulai nulis aja pelan-pelan, sambil kerja yang lain. Istilahnya, cari uang untuk membiayai minat, sampe minat itu balik ngebiayain kita.

Apalagi yah kendalanya? Ini gue kepanjangan nulis lama-lama jadi buku juga dah. Ahahaha. Apa gue harus buka kelas motivator? *langsung pada bubar*

Banyak banget orang idealis yang disindir sama si realis. Akhirnya, banyak juga yang keseret jadi realis dan mulai mengikis idealismenya pelan-pelan. Kebayang enggak sih, kalo semua orang itu realis? Enggak bakal muncul inovasi baru. Karena inovasi itu muncul dari hal-hal yang belum terpikirkan sebelumnya. Dulu orang mikir terbang itu enggak mungkin, mimpi, mustahil. Tapi duo Wright punya mimpi dan bertahan dengan idealisme mereka. Sekarang, semua orang bisa terbang. Kok kayak slogan AirAsia yak?

Sebaliknya, kalo semua orang idealis, gue juga gak kebayang. Berhubung beneran gak kebayang, gue gak mau ngomong apa-apa (motivator gagal).

Udah ah, udahan yak. Gue belum nulis berita bulu tangkis inih :/ Kenapa sih tandingnya di London? Maksa gue begadang aje.....

10 komentar:

  1. Great. Kenapa kau mendahuluiku menulis tentang iniiii?? *tabok bolak balik*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa cepat, dia yang berkuasa, hahahaha

      Hapus
  2. awal paragraf komentar gue cuma :')

    tapi kok makin lama, tulisan lo makin banyak yang bisa di-quote ya? hahaha..
    kayak yang ini, ada benarnya : "Istilahnya, cari uang untuk membiayai minat, sampe minat itu balik ngebiayain kita."

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya dong, sebagai calon penulis kece gue harus punya kuote2 oke :p

      Hapus
  3. Tadinya kalimat pertama yang pengen gue semprot ke elo, "Siake, Lucky you!"
    Gue urungin niat gue jadi, "Damn! Sakit bok! Nancep!!"
    Akhirnya setelah gue timang-timang komeng yang tepat mungkin, "Woy, bayar royalti lo ke gue, itu contoh pake kasus gue semua!!"

    Okeh, serius...
    Intinya sih nancep, mencerahkan, dan terima kasih. *ini apaseh*

    Proposal hidup emang mesti ditulis ini.... *kapan woy nulisnya? ngomong doang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, geer lu. gue ngambil beberapa contoh dr temen2 di twitter kok :p kalo nantjep ya maap xD silahkan direnungkan kembali jalan hidupmu xD

      Hapus
    2. hahaha, geer lu. gue ngambil beberapa contoh dr temen2 di twitter kok :p kalo nantjep ya maap xD silahkan direnungkan kembali jalan hidupmu xD

      Hapus
  4. i see. ahahah. 45% kayaknya kamu tipe itu. sama kayak guee :3

    BalasHapus