Rabu, 11 Februari 2015

Galau Ga--Bingung Bingung Bingung.....

Tadinya mau nulis judulnya "Galau Galau Galau", tapi karna kata Dovi kata "Galau" itu cuma boleh dipake untuk urusan cinta, jadi ganti judul deh. Untuk urusan cinta mah nanti-nanti aja ceritanya...... kapan-kapan...... mungkin.......................atau mungkin tidak.




Jadiiii..... sekarang gue lagi bingung masalah kerjaan. Tahun lalu, gue memutuskan untuk stop jadi jurnalis olahraga meski gue suka banget kerjaannya. Yah, saat itu emang ada tanggungan dan mau nggak mau gue harus cari kerja yang gajinya lebih mumpuni. Jadilah gue move on dari atlet-atlet kece yang bikin ngiler tiap liat mereka main.

Di satu sisi, gue juga bersyukur berhenti, karena semenjak jadi jurnalis, I've no other life. Rasanya tiap hari ituuuuu..... aja. Yang paling menyakitkan sih saat menghadapi kenyataan kalau gue nggak bisa dateng ke talk show penulis-penulis favorit. Gue juga harus berhenti dari belajar kepenulisan FLP gara-gara cuma dikasih libur hari senin. Puncaknya, gue sampe pengin nangis gara-gara batal ikutan makan + ngobrol bareng kak Moemoe di Bandung (padahal udah menang lomba review novelnya) gara-gara paginya mendadak ada kerjaan. Huhuhuhuhu.

Makanya waktu berhenti, rasanya campur aduk. Setelah itu, gue balik menjadi freelance, ngajar bahasa Jepang dan nerjemah komik. Awal-awal sih biasa aja. Karena kerjaannya dibilang passion gue juga nggak, sih. Meskipun gue emang suka bahasa Jepang. Tapi, di sisi lain, gue seneng karena bisa ngatur waktu dengan bebas, bisa nulis macem-macem, bisa dateng ke acara-acara kepenulisan, dll. Di atas itu semua, gajinya emang lumayan banget, dan tanggungan gue terpenuhi semua.

Tapi akhir-akhir ini, gue SANGAT MENIKMATI kegiatan ngajar bebas ini. Terutama, sejak gue dapet murid yang mau belajar bahasa Indonesia. Yah, sebelumnya gue pernah ngajar Haru-chan juga, sih. Cuma lebih tepat dibilang nemenin dia main daripada ngajar, hihihi. Orang tiap ke rumahnya, kalo gak belajar masak, pasti bikin prakarya. Yah, namanya juga anak-anak :)

Gue baru menyadari, ternyata ngajar bahasa Indonesia itu SERU BANGET. Berkali-kali lipat lebih seru daripada ngajarin bahasa Jepang. Rasanya meski kita orang Indonesia, tapi yang bener-bener ngeh sama bahasa sendiri itu dikit banget. Dan berusaha ngajarin bahasa Indonesia yang baik dan benar itu emang susah.

Nah, selain itu. Gue sekarang juga masih ngajar di pusat studi bahasa untuk calon perawat yang akan dikirim ke Jepang. Rasanya ngajar mereka mungkin berasa kayak jadi dosen gitu. Meski agak repot (you know, RPP dan segala macam laporannya), tapi menyenangkan juga. Membuat gue mempertimbangkan untuk jadi dosen beneran. Tapi sampai saat ini masih terhalang karena gue masih belum berniat S2. Masih takut ngebayangin harus bikin thesis. Padahal kalau S2, gue udah mantep banget mau ngambil jurusan linguistik.

Iye, udah gak usah ngomong kalo gak mau S2 beneran.

Di saat gue lagi menikmati kerjaan begini, kerjaan yang pernah gue tinggalkan tahun lalu, kini kembali menghantui. Belum lama ini, gue ditawarin balik ke kantor lama dengan gaji naik sekitar 80%, status kontrak setahun sebelum jadi karyawan tetap, dan tunjangan macem-macem termasuk kesehatan. Terlebih, karena mereka tau gue harus ngajar di pusat studi bahasa sampe Juni, gue dikasih keringanan untuk tetep ngajar di sana. Tapi kerjaan freelance lainnya harus gue stop.

AAAAAKHHHH!!!!

Ini bikin gue yang udah move on makin bingung aja deh.

Itu emang tawaran menggiurkan. Gimana nggak? Gue akan jadi jurnalis olahraga lagi, keliling Indonesia lagi, mungkin juga keliling dunia, untuk ngeliput pertandingan olahraga. Huhuhuhuhu, di bayangan gue pun itu tampak sangat menyenangkan......

Masalahnya.....

Gue takut sama yang namanya 'kontrak'.

Mungkin kalo bisa, selamanya aja gue jadi freelancer.

Dan memikirkan kalo gue ngambil kerjaan ini, gue nggak akan punya waktu untuk bercengkrama bersama penulis-penulis seperti yang biasa gue lakukan. Padahal, ke depannya nanti gue sangat berharap bisa menjadi bagian dari mereka juga. Harusnya 'berjuang', sih, bukan berharap doang.

Apalagi, sekarang gue dan temen-temen ada rencana jangka panjang untuk seriusin bisnis. Lalu gue pun bingung, kesempatan mana yang harus gue ambil.

Yaaaa.....

istikharah dulu aja, deh.....
 

2 komentar:

  1. Ayo bisnis! ヾ(`・д・´◎)ノ゙

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo seriusssss~ ヾ(`・д・´◎)ノ゙

      Hapus